YLCCC 2017: 3 Days as a Climate Ranger

“Earth provides enough for everyone’s need, but not for every man’s greed.”

(Mahatma Gandhi)

Earlier this year from February 24th to 26th 2017, I got a chance to participate at the Youth Leadership Camp for Climate Change 2017 (YLCCC 2017) in Bandar Lampung with a visit to UNESCO site at Bukit Barisan Selatan National Park. YLCCC is a 3-day training which aim is to equip 50 selected youth from all over Indonesia with knowledge on climate change. The selection itself was rather rigorous and competitive. Prior to this event, the prospective participants must make a team consist of 5 persons with gender balance (either 3 women and 2 men or 3 men and 2 women). Each team had to fill the form, also send our Curriculum Vitae along with motivation letters.

Actually, my team failed once in the selection of YLCCC at Gunung Leuser National Park which was held some days prior to the one in Lampung. But we tried to edit our motivation letters to make sure that our intentions delivered into the committee’s minds and fit the requirements. February 20th, 2017 marked the day when we got the announcement of our participations. It was a good news for my team: Reni, Uty, Faris and Garda, as we were able to participate in the event.

Day 1 – February 24th. 2017

On the first day, 50 delegates who come from different places in Indonesia gathered at Ashoka Luxury Hotel in Bandar Lampung to learn and discuss climate change. This event was held by The Climate Reality Project Indonesia, YFCC (Youth for Climate Change) Indonesia, UNESCO, SIDA, UNCC-LEARN, UNITAR in order to equip youth with knowledge on climate change and share the knowledge after the event. The committee greeted us with a warm welcome and gave us a morning coffee. It was a nice first impression.

The first thing was a pre-test! The pre-test was conducted by the committee in order to assess the participant’s knowledge on climate change. It contains 10 questions about various topics which we will discuss for the following 3 days. Then, we had welcoming remarks from Shahbaz Khan (UNESCO Jakarta), Amanda Katili Niode (Climate Reality Project Indonesia) and Kristina Rekakavaz (UN:CC Learn). Next thing, we had an ice breaking from the MC, Ms. Lia Zakiyyah. After that, we had a coffee break and lunch.

We had some sessions afterward. The first session after the lunch was a brief introduction on climate change by Mrs. Amanda. It was a nice session. Even some of us who did not really familiar with climate change issues and terms were getting enough insights on climate change. After that, we had a short introduction on UNESCO and how can UNESCO help in combating climate change. UNESCO has a role in educating sustainable development goals, to assess the risk of natural disaster, to monitor the effect on climate change in UNESCO sites and to promote low carbon use.

Then, we had an introduction to Bukit Barisan Selatan National Park by Mr. Timbul Batubara, the Head of Bukit Barisan Selatan National Park. He told us about the programs in Bukit Barisan Selatan National Park and its correlation with climate change. He has done various works which helped to raise a number of rare species there. The next session was about Carbon Footprint by Mrs. Murni Titi. The participants learned how to calculate our carbon footprint use.

16788708_203460150134797_3466232693149138944_n
Learning about carbon footprint with Mrs. Murni Titi. (Source: YLCCC Team)

After the next coffee break, we learned about how to communicate climate change to the mass from Ms. Lia Zakiyyah. The main emphasis of this session was that so we can portray positive vibes that we will gain if we prevent climate change from happening. Since most of these days’ campaign on climate change portray only the dangers caused by climate change. The last for today was a session from Ray Nayoan about how to turn our ideas into a great short movie which will be the good for climate change campaign.

Day 2 – February 25th, 2017

We were supposed to gather at the hotel lobby at 6.00 am, but it turned out that most of the participants showed up late at the venue. It seemed that the participant’s lack of rest triggered this. Hence, we entered the bus at 6.30 am and had our breakfast there. We had to have our breakfast on the way because it takes about 3 hours from Bandar Lampung to the meeting point at Bukit Barisan National Park (TNBBS). We got a warm welcoming remark from TNBBS.

16788936_738273179683830_5891238869910683648_n
Balai Taman Nasional Bukit Barisan Selatan. (Source: YLCCC Team)

The 10 teams were divided into 3 routes: Rhino Camp, Tarsius, and Turaff Waterfall. My team went to Rhino Camp with some other groups. We started our journey from the post of Rhino Camp with some guides from locals and TNBBS. The guides told us that we can encounter elephants and Rafflesia arnoldi if we are lucky enough. In the end, we did not encounter any elephants or Rafflesia flower. We only saw some of the elephant’s traces such as the feces’ and footprints.

It was not easy to encounter elephants because they have a great sense of human signs such as smells and sounds. They could predict human whereabouts from 5 kilometers distance. Some of us have taken a bath this morning and smelled good so it could be the cause of why the elephants did not show their nose for us.

IMG_20170225_113403
The view of the main post at Bukit Barisan Selatan National Park (TNBBS).

What really interesting about our journey today, was our encounter of Nephentes. As we already know, Nephentes could digest small animals such as ants when it entered its inside. The inside of Nephentes contains water which can be used for cures of various diseases before its bloom, but it will become toxic once it has bloomed.

Other than that, we also managed to plant some small trees in some areas which have been prepared by the guides. It was fun and also encouraging. Our hands were dirty, but we were happy to do these things. At the end of the journey, the guides released some birds as a symbolism of the birds’ rights to have freedom within nature. There were also some other animals which have been confiscated from irresponsible hunters such as kukangs and snakes which also got released.

We went back to the hotel and arrived at 19.28 pm. After a one-hour break, we got two sessions from Ms. Lia and Mr. Ray. Ms. Lia reviewed how we can frame our campaign into positive thinking, while Mr. Ray reviewed our video shots which we took prior to the session while we did our journey at TNBBS. Our videos were not really good, which become the main topic of the discussion. Mr. Ray pointed to some of our faults while taking the videos and gave some solutions to overcome these problems. Finally, we got a new task for tomorrow! To make a short film: the script, the shooting, and the editing. Not forget to mention, we also got some tasks for the post-camp activities.

16465865_1889700967968011_8881448333210550272_n
The session about video-editing with Mr. Ray Nayoan.

Day 3 – February 26th, 2017

Today we began our activities at 8.00 am after having a quick breakfast due to our late wake-up. Our first task was to shoot a short video to give positive frame about climate change. Our team chose “Think Eat Save” as the theme. The main purpose of this theme is to prevent the viewers to not throw away the food and take it only as they needed.

Wasting the food can increase gas emission on the earth. So we should decrease meat and other foods with high carbon consumption. In addition, by decreasing meat consumption we can replace it with vegetables. Consuming vegetables can decrease carbon emission on earth.

We took 2 hours to take a video, from 08.00 am-11.00 am. We were guided by Mr. Ray on producing visual story-telling. He gave tips and tricks such as managing ISO, duration, zooming and angle. In presentation session from Mr. Ray, we can understand the materials. But in reality, it is not that easy. We got some problem like taking the angle, noises from surrounding areas and lighting. But that is OK for us as a beginner. At 11:00 am, we started editing the video. The movies of my group did not finish yet due to the short time.

After lunch, all of the group presented their videos. It was a funny moment to watch how diverse is of each team’s video. They made video campaign with their own style. Unfortunately, my group video could not be played due to the technical issue. Mr. Ray gave each group technical advice to make sure that they can make good videos.

At last, we got a post-test from the committee. The problems were similar to the pre-test which we got on our first day. If we were to recall, most of us can do the test better than the pre-test. We also wrote a postcard which we sent to our address to remind us the dream to combat climate change in our own ways. It was a memorable experience, especially for me who love to do Postcrossing around the world.

IMG_20170226_145926
We were sending our postcards!

15 Hari Menyusuri Banua

Ini adalah cerita 15 hari perjalananku di Kab. Kotabaru, Prov. Kalimantan Selatan. Cerita ini sebenarnya ditulis di tahun 2015 dan telah dipublikasikan dalam buku “Research Camp Kotabaru: Kisah para Pewujud Mimpi Mengabdi untuk Negeri” yang diterbitkan secara independen oleh KSM Eka Prasetya Universitas Indonesia. Namun, kali ini aku tulis lagi dengan beberapa perubahan.

Tanggal 12 Agustus 2015, itulah awal perjalananku ke Kalimantan Selatan dalam rangka penelitian Research Camp dari Kelompok Studi Mahasiswa Eka Prasetya, sebuah UKM yang aku ikuti di kampus. Sebenarnya kegiatan penelitian dimulai tanggal 18, namun beberapa dari kami datang sebelum acara sebagai tim advance dari acara ini. Berhubung rumahku juga masih di Pulau Kalimantan dan memang nggak ada kegiatan sebelum RC, akhirnya aku ditunjuk jadi salah satu anggota tim advance, padahal naik bus dari rumah hingga ke Banjarmasin itu pun habis waktu 24 jam. Entah karena infrastruktur di Kalimantan yang masih kurang baik atau karena saking luasnya Indonesia ini. Hari itu tanggal 12 Agustus, aku bertemu dengan Nugi, Tri, dan Kak Safira di Bandara Syamsudin Noor, Banjarbaru.

11870894_10205915838508235_377608309110322911_n
Tri, Aku, Kak Safira, dan Nugi di Bandar Udara Syamsudin Noor, Kota Banjarmasin.

Selama periode advance dari tanggal 12 hingga kedatangan teman-teman kami di tanggal 18, kegiatan harian kami adalah mendatangi kantor-kantor lembaga terkait untuk meminta perizinan untuk penelitian dan memohon kesediaan pemerintah setempat untuk menerima kedatangan rombongan kami, serta menyelesaikan berbagai masalah teknis. Selama di Banjarmasin, kami berempat menginap di rumah teman Ibu Kak Safira dan diantar oleh anak teman Ibu Kak Safira yang namanya Kak Ajai. Ibu Kak Safira punya teman banyak di Banjarmasin, karena dulu sempat menghabiskan masa SMP-nya di Banjarmasin. Selain itu, kami juga tertolong terkait komunikasi dengan masyarakat setempat karena ada Nugi yang asli Banjar. Proses perizinan kami untuk melakukan penelitian bisa dibilang gampang-gampang susah, karena terkadang pejabat pemerintah yang bertanggung jawab untuk suatu hal sedang tidak ada di tempat dan letak kantor Sekretaris Daerah Provinsi Kalimantan Selatan yang sekarang terpusat di Banjarbaru sehingga cukup jauh untuk diakses. Aku sulit membayangkan bagaimana kerepotannya kami jika tak ada bantuan dari Kak Ajai.

Selain ke kantor-kantor, kami juga sempat pergi ke Bekantan Ecotour di Pulau Bakut yang terletak tepat di bawah Jembatan Sungai Barito. Ada alasan mengapa kami perlu datang ke tempat ini. General advisor dari Bekantan Ecotour ini adalah Pak Zulfa, Anggota Komisi III DPRD Provinsi Kalsel yang juga bertanggung jawab mengenai masalah perikanan. Dari beliaulah kami memperoleh kemudahan yang membuat kami tak perlu melalui birokrasi yang panjang selama kami mengatur perizinan untuk penelitian RC ini. Pak Zulfa merupakan teman dari H. Ridha, teman ibu Kak Safira yang juga ayah dari Kak Ajai yang telah dengan baik hati mengantar kami selama di Banjarmasin. Wisata Bekantan Ecotour ini rencananya akan dijadikan destinasi terakhir kami sebelum kembali ke Jakarta pada tanggal 27 Agustus. Tempat ini unik, karena penangkarannya terletak tidak jauh dari rumah masyarakat, namun tetap dengan suasana alaminya. Kami mengelilingi Pulau Bakut dengan menaiki sebuah speedboat. Bekantan di zaman sekarang sudah menjadi spesies langka, bahkan di pulau ini pun populasinya tidak sampai 50, dan hanya muncul sesekali ketika kami mengelilingi pulau tersebut. Karena waktu yang terbatas, kami tak sempat untuk masuk dan menginjakkan kaki di pulau tersebut.

11873626_10205915938590737_3568533338390472295_n
Suasana sunset di Pantai Siring Laut, Kab. Kotabaru
11227953_10205915854188627_8485428469441336416_n
Di depan masjid kompleks makam Guru Sekumpul di Kab. Martapura.

Tanggal 15 Agustus, kami akhirnya pergi ke Kotabaru. Kotabaru terletak di pulau yang berbeda dengan Kalimantan. Pulau tersebut bernama Pulau Laut, dan untuk mencapainya kami harus menyeberang menggunakan kapal ferry dari Pelabuhan Batulicin ke Pelabuhan Tanjungserdang. Perjalanan dari Banjarmasin menuju ke Kotabaru memakan waktu sekitar 9 jam menggunakan bus, waktu yang cukup lama untuk perjalanan dalam satu provinsi. Padahal Provinsi Kalimantan Selatan ini adalah provinsi yang paling kecil di Pulau Kalimantan, namun perjalanan antarkotanya sendiri masih membutuhkan waktu yang cukup lama. Sebagai orang asal Kalimantan juga, aku merasa hal ini telah menjadi masalah yang belum ada solusinya sampai saat ini, yaitu untuk menjadikan transportasi menjadi lebih murah, cepat, dan nyaman.

Pertama kali melihat Kotabaru, hal pertama yang terpikir olehku adalah bahwa tempat ini sangat mirip dengan kampung halamanku, Bontang. Yang pertama adalah dari segi keberagaman penduduknya. Jika kota lain di Provinsi Kalimantan Selatan didominasi oleh masyarakat Banjar sebagai penduduknya, maka berbeda halnya dengan Kotabaru. Di Kotabaru, kita dapat menemukan penduduk dari berbagai asal dan latar belakang yang berbeda-beda hidup bersama. Para pedagang disini misalnya, banyak yang berasal dari Jawa. Lalu jika kita mencoba pergi ke daerah pinggiran sekitar pantai, akan kita temukan banyak orang beretnis Bugis dan Makassar. Yang kedua adalah melimpahnya Kotabaru dengan sumberdaya lautnya. Hal ini pula yang membuat kami menjadikan Kotabaru sebagai tempat kami melakukan penelitian Research Camp 2015 ini. Letak Kotabaru yang tepat di tengah-tengah jalur perairan Indonesia menjadikannya sebagai tempat yang strategis untuk dijadikan poros maritim Indonesia.

Jika di Banjarmasin kami dapat bantuan dari Pak Zulfa, maka di Kotabaru kami mendapat bantuan dari Pak Syaiful. Beliau adalah anggota DPRD Kabupaten Kotabaru, dan menangani masalah perikanan juga. Oleh Pak Syaiful, kami diperkenalkan dengan Pak Sabirin yang merupakan tokoh masyarakat di Kotabaru. Pak Sabirin kemudian membawa kami ke dua desa yang menurutnya potensial untuk dijadikan tempat penelitian kami. Yang pertama adalah Desa Sarangtiung yang terletak di sebelah utara pulau. Di Desa Sarangtiung, kami langsung dikenalkan dengan Mas Hendra yang merupakan salah satu warga disana. Mas Hendra ini dulunya nelayan, namun akhirnya memutuskan untuk beralih profesi menjadi karyawan di sebuah perusahaan finance yang memiliki cabang di Kotabaru. Setelah dari Desa Sarangtiung, kami dibawa oleh Pak Sabirin ke Desa Rampa Baru tempat beliau tinggal yang merupakan tempat perkampungan nelayan juga. Jika ingin dibandingkan, perkampungan nelayan di Desa Sarangtiung dan Rampa Baru sedikit berbeda. Jika di Desa Sarangtiung perkampungan nelayan dibangun di daerah pinggir pantai, maka di Desa Rampa Baru perkampungan nelayannya dibangun di atas kayu yang ditancapkan ke dasar laut. Perkampungan Desa Rampa Baru mirip dengan Perkampungan Bontang Kuala di kampung halamanku, kurasa ini memang merupakan ciri khas perkampungan masyarakat nelayan dari Sulawesi.

Pada akhirnya kami memutuskan untuk memilih Desa Sarangtiung sebagai tempat penelitian kami karena dipandang tempat tersebut lebih memenuhi kriteria dalam research design yang telah dibuat oleh masing-masing kelompok. Untuk tempat tinggal kami selama di Desa Sarangtiung, alhamdulillah ada seorang nelayan yang bersedia rumahnya dijadikan basecamp kami. Beliau adalah Pak Amir beserta istrinya, Ibu Hamidah. Beliau berdua bisa dibilang baik sekali pada kami karena bersedia menampung kami ketika kampungnya sedang mengalami kesulitan baik keuangan, pangan, maupun air. Oh iya, diantara para nelayan dikenal yang namanya musim tenggara, itu adalah musim ketika ikan sedang sangat jarang muncul. Pokoknya pendapatan nelayan menurun drastis karena jumlah ikan tangkapan yang turun. Dan kebetulannya, kedatangan kami ke Kotabaru bertepatan dengan paceklik bagi para nelayan ini sehingga apa yang dilakukan oleh Pak Amir dan Ibu Hamidah ini bisa dibilang adalah suatu pengorbanan besar!

11988757_10206024482464266_4156713926725917553_n
Bersama Pak Amir dan putrinya, nelayan bagan yang bersedia menampung kami di Desa Sarangtiung, Kab. Kotabaru.

Tanggal 18 Agustus 2015, akhirnya rombongan pertama research team datang ke Kalimantan Selatan dan dimulailah penelitian kami. Aku masuk ke dalam kelompok 4, namun tidak semua anggota dari kelompok 4 hadir. Untuk beberapa hari pertama ini aku hanya bertiga dengan Kak Safira dan Kak Lili, sedangkan Kak Zofa akan menyusul bersama rombongan kedua yang akan datang di tanggal 22 Agustus.

Kegiatan penelitian ini bisa dibilang gampang-gampang sulit. Proses mengumpulkan data tidak selalu mudah, karena kami perlu menemukan responden yang sesuai dengan kebutuhan kami. Pada awalnya, kelompok 4 berencana meneliti nelayan yang memiliki pekerjaan lain di samping pekerjaannya sebagai nelayan yang disebut juga sebagai nelayan sambilan. Hanya saja kenyataannya di lapangan, nelayan yang memiliki profesi selain pekerjaan nelayan sangat jarang ditemui. Akhirnya kami putuskan untuk mengubah judul penelitian kami, dari yang tadinya berfokus pada pendapatan nelayan sambilan dan penuh menjadi analisis pendapatan nelayan antara musim ramai dan musim sepi (tenggara). Kami mengusahakan agar sebisa mungkin kami tetap bisa melakukan penelitian dengan data yang sudah didapat. Hal lain yang menjadi kendala selama melakukan penelitian adalah transportasi. Desa Sarangtiung terdiri dari 10 RT dan jarak antar RT tersebut cukup jauh untuk dicapai tanpa menggunakan kendaraan.

Kegiatan penelitian kami berakhir di tanggal 26 Agustus 2015, ketika kami mempresentasikan hasil penelitian kami selama kurang lebih seminggu di Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Kotabaru. Respon dari orang-orang pemerintahan cukup beragam terhadap data yang kami tampilkan. Kalau menurut pendapat pribadiku sendiri, masih banyak yang perlu diperbaiki dari hasil penelitian kami dan memang waktu yang hanya seminggu terlalu singkat untuk melakukan penelitian. Untuk mendapatkan hasil yang maksimal, tentu kami perlu waktu yang lebih lama dalam melakukan penelitian dan data yang diambil tidak hanya dari satu desa saja, namun juga dari seantero Pulau Laut. Sayangnya kami terkendala oleh waktu dan jarak.

Ada beberapa pelajaran berharga yang aku dapatkan selama kegiatan research camp ini. Yang pertama, tentu saja belajar bagaimana melakukan sebuah penelitian. Belajar memahami bahwa terkadang kondisi di lapangan tidak selalu sesuai dengan kondisi ideal yang kita pelajari lewat buku atau internet. Bahwa kita perlu mengambil langkah cepat untuk menyesuaikan penelitian dengan kondisi di masyarakat dengan waktu yang terbatas.

Yang kedua, merasakan bagaimana hidup di masyarakat yang kondisi kehidupan sehari-harinya terbatas dan jauh dari teknologi. Kita jadi tahu bahwa di perkampungan nelayan, mereka seringkali tidak mendapatkan ikan di musim tenggara dan sering kesulitan mendapatkan air bersih.

Yang ketiga, adalah kerjasama tim. Untuk melakukan penelitian tentu tidak bisa dilakukan sendiri. Perlu bekerjasama dengan rekan kerja dan saling membantu ketika dalam kesulitan.

Summer Enrichment Programme – University of Malaya (UM), Malaysia

Cerita ini ditulis 35 hari sejak kepulangan saya dari Kuala Lumpur, Malaysia. Yang artinya informasi yang ada disini dituliskan berdasarkan ingatan semata, karena saya tidak menulis catatan harian selama berada disana.

Awal Perjalanan

Awal Bulan Desember 2015, saya membaca sebuah pengumuman tentang kesempatan untuk mengikuti short-term student exchange ke Chung Ang University, South Korea di laman International Office (IO) UI. Pengumuman itu saya baca pada tanggal 2 Desember 2015, sementara tenggat waktu yang diminta untuk pengumpulan berkas adalah pada tanggal 10 Desember 2015. Persyaratan yang diminta dari IO ketika itu adalah surat rekomendasi dari fakultas, transkrip akademik, curriculum vitae, serta sertifikat TOEFL ITP (min 550)/IELTS (min 6.0). Ketika itu, saya sedang tidak memiliki sertifikat profisiensi Bahasa Inggris yang masih aktif dan sedang merencanakan untuk mengikuti tes TOEFL ITP di Lembaga Bahasa Internasional (LBI) UI pada tanggal 5 Desember 2015. Hal yang menjadi concern saya waktu itu adalah bagaimana mendapatkan keringanan pengumpulan berkas menjadi tanggal 15 Desember atau lebih lama dari itu, karena hasil TOEFL ITP baru bisa diambil paling cepat 7 hari kerja dari tanggal tes yang berarti tanggal 15 Desember. Akhirnya saya putuskan untuk mengirim email kepada Mbak Meita yang namanya tertera di pengumuman tersebut. Kesalahan yang saya buat adalah saya tidak segera mengurus berkas yang lain karena masih menunggu balasan email dari Mbak Meita yang baru dibalas 2 hari sebelum deadline pengumpulan berkas. Pada akhirnya, di tanggal 8 Desember Mbak Meita menjawab kalau saya bisa mengumpulkan sertifikat TOEFL ITP pada tanggal 15, serta mengumpulkan berkas lainnya pada tanggal 10. Tentu saja hal ini membuat saya bingung, pasalnya tanggal 9 Desember ada Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) di Depok yang membuat segala aktivitas kampus diliburkan. Pupuslah harapan saya untuk bisa menghabiskan liburan semester di Korea.

Tanggal 15 Desember 2015, keluarlah hasil dari tes TOEFL ITP yang saya ikuti 10 hari sebelumnya. Hasilnya ternyata nilai saya mencapai 567! Alhamdulillah, di satu sisi saya bersyukur karena ada peningkatan, namun juga sedikit kesal karena gagal mendapatkan kesempatan untuk bisa pergi ke Korea. Keesokan harinya di tanggal 16 Desember 2015, muncul pengumuman dari IO tentang adanya kesempatan untuk bisa terpilih sebagai perwakilan UI untuk UI Creates Short-term Exchange Program at University of Malaya, Malaysia. Pada awalnya jujur, saya kurang antusias melihat judul pengumuman tersebut, karena Malaysia dekat dengan Indonesia dan menurut pandangan saya ketika itu, menghabiskan waktu disana tidak akan terasa berbeda jauh dengan di Indonesia. Namun, hal tersebut berubah ketika saya melihat persyaratan yang diminta sama persis dengan short-term exchange program ke Chung Ang University yang saya lihat sebelumnya! Kemudian, saya coba googling mengenai University of Malaya (UM) karena sejujurnya saya belum mengetahui tentang universitas ini sebelumnya. Dari hasil penelusuran, saya mengetahui bahwa University of Malaya adalah perguruan tinggi paling bergengsi di Malaysia yang baru-baru ini menempati peringkat ke-3 perguruan tinggi di ASEAN setelah National University of Singapore (NUS) dan Nanyang Technological University (NTU). Ibaratnya perguruan tinggi ini adalah UI-nya Malaysia. Hal tersebut yang membuat saya pada akhirnya antusias untuk mendaftar pada program ini. Nothing to lose lah, kalaupun gagal saya masih bisa menghabiskan liburan di Bontang, kampung halaman saya. Saya mendaftar bersama Wildan, salah satu teman saya di Prodi Belanda UI, dan mengumpulkan berkas sesegera mungkin sebelum tenggat waktu tanggal 23 Desember 2015.

Sebenarnya, tanggal 22 Desember 2015 kegiatan perkuliahan di semester gasal 2015/2016 sudah selesai. Namun, saya sengaja menunda kepulangan ke kampung halaman karena berniat menunggu pengumuman dari program ke UM tersebut. Berbagai kegiatan saya lakukan mulai dari travelling ke Serang, Banten maupun ke Semarang, Jawa Tengah. Sampai kemudian saya pulang ke Bontang pada tanggal 8 Januari 2016, belum ada pengumuman mengenai diterima atau tidaknya saya dalam program tersebut. Saya pun berspekulasi bahwa saya belum lolos dalam program tersebut karena sudah kurang dari 10 hari dari jadwal keberangkatan (program tersebut dijadwalkan dari 17 Januari 2016 – 7 Februari 2016) masih belum ada pengumuman. Hingga kemudian di suatu siang bolong, saat itu sekitar pukul 11.15 WITA di tanggal 13 Januari 2016, tiba-tiba ada telpon dari sebuah nomor asing yang masuk ke ponsel saya. “Selamat siang. Ini benar dengan Bagus Anugerah Yoga Pratomo? Selamat ya, kamu lolos program UI Creates yang ke Malaysia,” kurang lebih begitu redaksinya. “Sebentar ya mbak, saya mau minta izin ke orangtua dulu. Nanti saya akan telpon lagi.” Bagai kejatuhan durian monthong, saya bingung harus melakukan apa dulu. Langsung saja saya berdiskusi dengan Ibu dan Ayah saya mengenai tindakan yang harus diambil, dan akhirnya mereka mengizinkan saya untuk berangkat serta membelikan tiket pesawat Balikpapan-Jakarta untuk keberangkatan esok harinya. Benar-benar tak terbayangkan kalau itu akan menjadi hari terakhir di rumah untuk liburan itu, liburan singkat yang hanya 6 hari di rumah.

Keesokan harinya, tanggal 14 Januari 2016, saya diantar oleh kedua orangtua saya pagi-pagi sekali pada pukul 6 menuju pool bus Samarinda Lestari yang akan mengantarkan saya dari Bontang ke Balikpapan. Ayah saya memberi tambahan uang yang tidak ingin saya sebutkan nominalnya. Perjalanan 6 jam dari Bontang ke Balikpapan berlalu tak terasa. Saya sampai pada pukul 11.39 WITA di Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan, Balikpapan. Waktu masih tersisa banyak, sementara keberangkatan pesawat yang akan membawa saya ke Jakarta masih pada pukul 16.20 WITA. Ketika membaca berita, ternyata di hari itu Jakarta sedang mengalami peristiwa pemboman di beberapa titik yang diduga didalangi oleh ISIS dan bermula dari pemboman di Gedung Sarinah di Jalan M.H. Thamin. Awalnya saya agak panik, namun kepanikan itu hilang ketika mengobrol dengan seorang bapak yang duduk di sebelah saya di ruang tunggu bandara ketika itu. Beliau ternyata adalah seorang perajin mebel yang berasal dari Jepara, Jawa Tengah. Bicara tentang mebel, saya mengawali dengan menceritakan pengalaman saya menemukan mebel buatan Indonesia di Rusia pada Oktober lalu. Ternyata membuat kerajinan mebel tidak seperti yang saya bayangkan sebelumnya. Prosesnya berlangsung cepat, serta dilakukan langsung di lokasi tempat mebel tersebut ingin dipasang. Umumnya perajin mendatangkan kayu dari beberapa daerah di Indonesia, biasanya Surabaya dipilih jika ingin membuat mebel di Kalimantan. Lalu perajin akan datang ke tempat tersebut dan mengerjakan langsung di sana. Beliau sendiri sudah pernah bepergian ke banyak kota di Indonesia karena pekerjaannya sebagai perajin mebel. Waktu 2 jam tak terasa, kami pun check-in dan menuju ke gate pesawat kami masing-masing. Mbak-mbak yang memeriksa boarding pass saya hanya tertawa sambil bertanya “Jakarta ya mas?” Hal tersebut wajar mengingat berita yang saya baca tadi, haha.

Sesampainya di Jakarta, saya langsung menuju ke Depok. Tujuan ke Depok hari itu adalah mempersiapkan untuk keberangkatan ke Malaysia pada tanggal 17, karena memang belum ada persiapan apa-apa. Apalagi program tersebut akan berlangsung selama 3 minggu lamanya yang artinya saya perlu mempersiapkan banyak kebutuhan untuk itu. Keesokan harinya, Jumat tanggal 15 Januari 2016, adalah pertama kalinya saya bertemu dengan beberapa dari delegasi yang lain untuk mendengar briefing dari International Office UI. Kesan pertama yang saya rasakan sebelum berangkat adalah TAKUT! Kenapa? Saya takut tidak mampu bersosialisasi dengan teman-teman delegasi yang lain, juga dengan kehidupan di Malaysia nantinya. Padahal, ini kedua kalinya saya pergi ke luar negeri dan dengan tujuan yang mirip juga. Oh iya, untuk program ini, UI membiayai penuh mulai dari tiket pesawat PP Jakarta-Kuala Lumpur, biaya program yang sudah termasuk akomodasi dan makan selama mengikuti program.

17 Januari 2016, pagi-pagi sekali saya pergi bersama Yoga, salah seorang delegasi yang kebetulan rumah kosnya sangat dekat dengan saya di daerah Kukusan Teknik, menuju ke Bandara Internasional Soekarno-Hatta di Cengkareng. Berdua, kami mendorong koper hingga ke gerbang pintu Kutek. Naik ojek hingga ke Stasiun UI. Kemudian disambung KRL hingga Stasiun Pasar Minggu. Dan berakhir dengan bus menuju ke Bandara dari Pasar Minggu. Di Bandara, kami turun di Terminal 2D untuk keberangkatan internasional. Masih segar dalam ingatan saya rasanya, 3 bulan yang lalu berangkat dari situ untuk menuju ke Hong-Kong yang disambung ke Vladivostok, Rusia. Dan kemudian, saya berdiri kembali untuk menuju ke Kuala Lumpur dengan tujuan belajar selama 3 minggu.

Di Terminal 2D itulah, pertama kalinya saya mengenal delegasi-delegasi yang lain. Ada 15 delegasi yang dikirim oleh UI untuk program pertukaran pelajar singkat ini. Yang pertama ada Fitri Purnama Sari (Fitri) dari Fasilkom UI 2012 yang merupakan ketua dari rombongan ini. Kemudian dari FISIP ada 3 orang, yaitu Alita Claudia (Alita), Anissa Dini (Anis), dan Neildeva Despendya Putri (Neil); ketiganya dari Departemen Ilmu Komunikasi. Dari Fakultas Teknik juga ada 3 orang, Amelia Anggraini Bakrie (Amel) dari Arsitektur Interior 2013, Rokhmatun Inayah (Inay) dari Teknik Lingkungan 2012, dan Zulfah Zikrina (Zulfah) dari Teknik Perkapalan 2013. Dari FEB, ada Suryaputra Wijaksana (Surya) dari Ilmu Ekonomi 2014 dan Irene Tamara (Irene) dari Akuntansi 2013. Dari FMIPA, ada Refina Muthia Sundari (Refina) dari Biologi 2013 dan Angga Dunia Saputra (Angga) dari Geografi 2012. Lalu yang tersisa ada Alfi Lailiyah (Alfi) dari FKM 2012, Khairunisa Damayanti (Ica) dari Psikologi 2013, Yoga Dwi Oktavianda (Yoga) dari Pendidikan Dokter 2013, dan saya sendiri. Ketika tulisan ini ditulis, Inay sedang berjuang di posisi 5 besar Mahasiswa Berprestasi Fakultas Teknik UI; Surya sedang bersiap bersama timnya untuk mengikuti EuroMUN di Den Haag, Belanda; Refina sedang menjadi Kepala Departmen Pendidikan dan Keilmuan BEM FMIPA UI 2016; dan Zulfah sedang bersiap bersama tim robotnya untuk mengikuti kompetisi di Virginia, USA (sukses buat kalian ya ^^). Menurut saya, keempatbelas dari mereka merupakan orang-orang yang menginspirasi dan punya kelebihan di bidang mereka masing-masing sehingga memang layak dijuluki UI Ambitious Community (kami menamai grup kami di Whatsapp dengan nama tersebut).

Untuk menceritakan kegiatan selama 3 minggu disana, tentu akan sangat panjang. Karena itu saya ingin merangkum kegiatan selama di Malaysia dengan melihat nilai-nilai positif yang saya dapatkan selama belajar disana.

Multiculturalism

Malaysia merupakan negara dengan penduduk multietnik. Menurut The World Factbook yang dikeluarkan oleh CIA, komposisi etnik di Malaysia terbagi menjadi 3 etnik utama, yaitu Melayu (57 %), Tionghoa (24 %), Tamil (7 %), sisanya diisi oleh masyarakat lain yang merupakan minoritas. Keberadaan masyarakat yang multietnik ini adalah suatu keniscayaan yang membuat Malaysia menjadi unik. Pasalnya orang-orang Melayu, Tionghoa, dan Tamil yang berada di Malaysia masih tetap mempraktikkan tradisi dan budaya dari leluhurnya. Jika kita perhatikan, ada perbedaan antara orang Tionghoa warga negara Indonesia dengan orang Tionghoa dari Malaysia. Pada umumnya, orang Tionghoa di Indonesia tidak bisa berbahasa Cina lagi, sedangkan masyarakat Tionghoa di Malaysia masih paham pada bahasa leluhurnya dan mempraktikkannya dalam keseharian mereka. Disini ada bagian dari budaya yang hilang pada masyarakat etnik Tionghoa di Indonesia. Namun jika dilihat dari perspektif lain, fenomena tersebut terjadi di Malaysia akibat adanya penyekatan antara beberapa etnik tersebut. Masing-masing kelompok etnik memiliki tempat hidupnya masing-masing yang terpisah satu sama lain.

Menurut seorang driver GrabCar yang pernah saya ajak bicara ketika di perjalanan dan juga beretnik Tionghoa, masih ada sekat yang besar dan perasaan sentimen yang besar antara etnik Melayu dan etnik lain di Malaysia, dimana etnik Melayu merasa memiliki tanah tersebut sementara etnik lain seperti Tionghoa dan Tamil dianggap pendatang. Berdasarkan penuturan beliau, Semenanjung Malaya pada mulanya merupakan tanah tak bertuan yang hanya dihuni oleh Suku Orang Asli yang masih memiliki cara hidup primitif. Kemudian datanglah imigran dari utara (Tionghoa), selatan (Melayu), dan barat (Tamil). Sehingga seharusnya setiap pendatang itu memiliki hak yang sama atas tanah tersebut. Hanya saja, hal ini hanya berupa penuturan dari seseorang dan menurut kaidah ilmiah belum dapat dipastikan sebagai data. Bukan bermaksud untuk menyinggung SARA, namun yang ingin saya tekankan disini adalah keberagaman masyarakat disini yang benar-benar menunjukkan multikulturalitas yang berbeda kasusnya dengan yang terjadi di Indonesia. Konon ceritanya, slogan pariwisata Malaysia Truly Asia juga berasal dari anggapan tersebut bahwa kelompok etnik yang ada di Malaysia (Melayu, Tionghoa, Tamil, dll) merepresentasikan kelompok-kelompok etnik yang ada di Asia.

Teamwork!

Kekeluargaan yang saya maksud disini adalah kekeluargaan antara kami para delegasi dari UI, para buddies dari UM, serta peserta lain dari UIN Sunan Gunung Djati Bandung. Selama kami berada di UM, ada beberapa orang buddies yang siap menemani kami serta tinggal di dekat kami. Para buddies tersebut yaitu Mutalib Nordin (Talib), Clerence Clement (Claire), Khairunnisa Abd Mumen (Yung), Nabila Zainal Arif (Bela), Nurfaraian Mahadzir (Raiyyan), Noor Asmimi Shahira Mohd Asri (Mimiey), dan Nur Asyiqin Bashir (Syiqin). Mereka semua adalah mahasiswa Ilmu Sejarah di UM, kecuali Yung yang belajar Studi Korea dan Bela yang belajar Ilmu Hubungan Internasional. (Lagi-lagi ~~ Ketika tulisan ini ditulis, Claire dan Yung sedang belajar dalam rangka pertukaran pelajar ke Korea, Talib dan Mimiey ke Jepang, dan Bela ke Indonesia; Semoga sukses semuanya ^^) Selain itu, dari UIN Bandung ada 20 orang lagi yaitu Ifa, Bustomi, Deris, Dini, Robby, Nadya, Niken, Onyong, Willy, Rafi, Revi, Rifki, Rio, Anti, Taufan, Vicky, Vidya, Zakki, Zimam, dan Tia. Sepertinya tak perlu saya ceritakan apa  yang bisa membentuk rasa memiliki diantara kami. Karena 21 hari menghabiskan waktu bersama dari pagi hingga malam, hal tersebut membuat memori yang tak terlupakan.

Kerjasama tim yang saya rasakan, mungkin terangkum dalam 2 kegiatan. Yang pertama adalah presentasi. Selama program ini, ada 2 kali presentasi yang kami lakukan. Yaitu presentasi tentang universitas kami dan Indonesia, serta presentasi untuk me-review kegiatan kami selama di UM. Mulai dari pengumpulan materi hingga proses melakukan presentasi menurut saya adalah rangkaian kerjasama tim yang menarik. Yang kedua, adalah performance yang kami lakukan di hari terakhir program pada tanggal 6 Februari 2016. Di acara penutup ini; delegasi UI menampilkan 2 tarian yaitu Tari Saman yang dilakukan bersama oleh 15 orang; serta Tari Kembang Jatuh yang dilakukan berenam oleh Angga, Yoga, Ica, Irene, Zulfah, dan saya sendiri. Proses berlatih tersebut tak bisa dibilang mudah, karena tidak setiap malam kami bisa berkumpul untuk latihan. Bahkan ada kalanya ketika moody menerjang, membuat malas latihan, termasuk menimpa saya sendiri di salah satu sesi latihan. Tapi ketika menampilkan kedua tarian tersebut di acara penutupan, ada kebanggaan tersendiri walaupun dalam praktiknya masih ada beberapa gerakan tarian kami yang perlu dievaluasi.

Farewell ceremony

Organizing and Presenting Our Ideas!

Melakukan presentasi, saya rasa setiap orang bisa melakukannya. Tetapi melakukannya dengan baik dan menarik hingga membuat audiens terdiam memperhatikan penjelasan kita, sepertinya tidak semua orang bisa melakukannya. Presentator yang kurang ahli, biasanya melakukan presentasi dengan menggunakan media slide Powerpoint yang dipenuhi dengan banyak teks serta melakukan presentasi dengan membaca tulisan yang telah ia copy paste pada halaman slide tersebut. Kenyataannya adalah, slide Powerpoint hanyalah salah satu media yang dapat membantu kita untuk melakukan presentasi. Presentasi sendiri pada dasarnya dapat dilakukan tanpa menggunakan slide Powerpoint dan hanya dengan mulut kita. Karena sifatnya hanya membantu, otomatis hal-hal yang perlu ditampilkan di slide adalah poin-poin yang bisa menjelaskan garis besar dari hal yang akan kita presentasikan.

Selain memperbaiki media dalam melakukan presentasi, saya juga belajar tentang critical discourse analysis atau yang lebih sering disingkat dengan CDA. CDA merupakan penjabaran mendetail secara kritis tentang hal yang kita presentasikan. Pada dasarnya, presentasi yang kita lakukan itu bukanlah mengulang suatu pengetahuan atau definisi yang sudah ada, tapi kita melakukan studi mendalam terhadap suatu hal yang kita presentasikan tersebut. Ada suatu pembuktian melalui analisis secara kritis sehingga kita dapat meyakinkan para audiens terhadap hal yang kita presentasikan tersebut pada akhirnya. Untuk pengetahuan tentang presentasi ini, saya ingin secara khusus berterima kasih kepada Mr. Hilmi, salah seorang dosen UM yang dengan senang hati menjadi penanggung jawab dari program Summer Enrichment Programme ini.

Penulis sedang melakukan presentasi
Mr. Hilmi

Visiting Some Historical Places

Selama di Malaysia, ada beberapa tempat yang saya kunjungi yang menurut saya menarik. Tempat-tempat tersebut ada yang di Kuala Lumpur dan ada juga yang di luar Kuala Lumpur.

  • Muzium Negara Kuala Lumpur (National Museum)
IMG-20160119-WA0030
Berfoto di depan Muzium Negara Kuala Lumpur

National museum merupakan museum utama di Kuala Lumpur merupakan tempat yang sangat menyenangkan bagi saya yang menyukai peninggalan-peninggalan bersejarah. Bagi saya, ini adalah museum kedua yang saya kunjungi di luar negeri setelah FEFU Museum di Vladivostok. Museum ini berisi 4 segmen utama, yang terdiri dari Malaysia pada zaman prasejarah, Malaysia pada zaman kerajaan-kerajaan, Malaysia pada zaman kolonialisme, dan Malaysia modern. Setiap segmen dari museum tersebut memberikan getaran yang berbeda. Seperti misalnya, segmen Malaysia zaman prasejarah menunjukkan kemiripan dengan kehidupan prasejarah di Indonesia. Proses diferensiasi mulai terlihat pada zaman kerajaan-kerajaan dan zaman kolonial. Menurut saya, ini adalah salah satu museum terbaik yang pernah saya kunjungi. Dilengkapi dengan dukungan audio visual, serta pencahayaan yang baik membuat museum ini tak terlihat seperti museum konvensional.

  • Putrajaya
IMG-20160123-WA0022.jpg
Story-telling session di sebuah Sekolah Kebangsaan di Putrajaya

Putrajaya merupakan ibukota pemerintahan dari Malaysia. Segala gedung kementerian serta rumah dari Perdana Menteri Malaysia bertempat di Putrajaya. Menurutku, konsep dari Putrajaya mirip dengan Den Haag di Belanda. Seperti yang kita tahu, ibukota negara Belanda adalah Amsterdam, namun ibukota pemerintahan dari Belanda adalah Den Haag. Segala kantor pemerintahan, organisasi-organisasi internasional yang bermarkas di Belanda, serta kedutaan besar negara-negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Belanda berada di Den Haag. Begitu juga dengan Putrajaya yang memiliki fungsi serupa. Menurut saya, konsep dua ibukota ini bisa juga diterapkan di Indonesia. Jika pandangan untuk memindahkan ibukota negara dari Jakarta butuh waktu yang lama untuk implementasinya, maka kita bisa meniru Malaysia dan Belanda yang membuat dua jenis ibukota. Dengan begitu, masalah kepadatan penduduk dan kemacetan yang terjadi di Jakarta bisa dikurangi. Menurut saya, hal ini juga bisa meningkatkan produktivitas pejabat pemerintahan karena dengan ketiadaan macet, seharusnya tingkat stres dan keterlambatan bisa dikurangi. Hal lain yang saya lihat dari Putrajaya adalah keteraturan kota ini yang benar-benar bebas macet.

Ada sebuah cerita tentang Putrajaya. Konon, di dinding kamar saya sejak akhir tahun 2014 tertempel sebuah postcard Malaysia bergambar sebuah masjid di tengah danau. Postcard tersebut diberikan oleh Kak Icha, Kepala Biro Hubungan Antarbangsa SALAM UI 17, berhubung dulu SALAM pernah menjadi tempat magang organisasi saya.
260f6e99-e014-4618-9ed1-de3b516e0fa7

Foto di samping adalah ilustrasi pemandangan di dinding kamar saya ketika itu. Masjid tersebut adalah Masjid Putra yang juga merupakan masjid terbesar di Putrajaya dan berhadapan langsung dengan rumah dari Perdana Menteri Malaysia.

 

 

 

 

 

IMG-20160220-WA0000
Di depan Masjid Putra, Putrajaya

Foto yang kedua ini adalah ketika saya berfoto di depan Masjid Putra.

 

 

 

 

 

 

 

  • Malaka

Malaka merupakan salah satu kota tertua di Malaysia yang terkenal dengan peninggalan-peninggalan bersejarahnya. Dahulu di tempat inilah pusat kerajaan Malaka yang sempat berkuasa di semenanjung Malaya dan sebagian wilayah Sumatera. Sampai kemudian Portugis datang pada tahun 1511 dan menjadikan wilayah tersebut sebagai koloninya. Hal yang unik dari Malaka adalah, daerah ini pernah menjadi wilayah jajahan 3 negara Eropa yang berbeda: Portugis, Belanda, dan Inggris. Hal tersebut yang menjadikannya menarik untuk dikunjungi, karena ada beberapa peninggalan kebudayaan yang berbeda disana.

98ff3e1c-bfed-42d8-9804-a4fe3b2497a6.jpg
A Famosa, benteng yang dibangun oleh Alfonso d’Albuquerque pada 1512 setelah ia menaklukkan Malaka. Pada foto di atas adalah bangunan yang tersisa dari A Famosa setelah berabad-abad lamanya berdiri.
Kuburan Belanda di Malaka
8da6d027-91c7-4ca5-9df2-b52bfc85a1b7.jpg
Malacca Riverside, dahulu sungai ini merupakan salah satu jalur tersibuk di samudera Hindia.
94a74fee-575a-40d9-9e45-81da7112645f.jpg
Melihat sunset di Pantai Klebang, Malaka
  • Cameron Highlands

Cameron Highlands merupakan tempat yang bisa dibilang mirip dengan kawasan Puncak di Kabupaten Bogor atau Lembang di Kabupaten Bandung Barat. Dengan ketinggian beberapa ratus meter di atas permukaan laut, tempat ini memiliki suhu yang cukup dingin. Sepanjang yang saya perhatikan, di Cameron Highlands industri pengolahan perkebunan berkembang pesat. Pemasarannya pun cukup baik ke berbagai wilayah di Malaysia, tapi tentu saja membeli langsung di tempat produksinya lebih murah harganya.

Perkebunan di Cameron Highlands

3000 kata, kurasa tak cukup ungkapkan perjalanan selama 3 minggu ini. Terima kasih untuk semuanya! Спасибо болшоеь 🙂

Sumber foto: Koleksi pribadi, Grup Facebook Summer Enrichment Programme

Meet Mother Russia! – Last Days

Day 7 – 11 Oktober 2015

Jam 4 pagi, ada pesan dari Augustine “I’ve just arrived in Yakutsk.” Sementara aku masih berada di Hotel FEFU. Hari ini kalau di jadwal summit adalah hari kepulangan para delegasi, namun para delegasi Indonesia selain Ilham masih tinggal di hotel karena mengincar tiket promo tanggal 12 Oktober. Ilham, teman sekamarku, meninggalkan hotel pukul 11.00. Sementara delegasi Indonesia yang lain ada kegiatan diskusi mengenai rencana pembentukan organisasi Russia-ASEAN Youth Council bersama Permira Vladivostok serta penjelasan mengenai beasiswa yang disediakan oleh FEFU. Namun aku nggak ikut karena memang masih ngerasa nggak enak badan. Hal yang kulakukan cuma browsing, download, sambil nyoba buffer pelajaran Bahasa Rusia di YouTube. Tadinya kupikir aku cuma akan menghabiskan waktu sendirian dan nggak ngapa-ngapain seharian ini.

Sekitar jam 4 sore, tiba-tiba Umam mengajakku untuk pergi ke pusat kota Vladivostok untuk mencari oleh-oleh. Aku pun akhirnya ikut karena memang belum cukup bawa oleh-oleh. Kami sempat bingung bis apa yang harus dinaiki untuk bisa ke center. Kami sempat turun di halte tempat gembok itu, karena bingung. Dari modal bertanya dan menengok ke Google Maps, ternyata kami perlu naik bis 15 untuk bisa ke center. Ada lebih dari 1 jam perjalanan yang kami habiskan dari kampus FEFU sampai ke pusat kota.

Hal pertama yang kami lakukan sesampainya di pusat kota adalah mengecek toko souvenir angkatan laut dekat Hostel Vladivostok. Kami sampai di depan toko itu hanya 5 menit setelah jam 18.00. Namun pemilik toko tidak mengizinkan kami masuk dan segera menutup tokonya. Kami lupa kalau weekend toko itu tutup jam 18.00. Untuk hal ini sepertinya orang Rusia begitu disiplin, mungkin kalau di Indonesia kami masih diizinkan untuk masuk. Akhirnya kami putuskan untuk makan dulu di restoran yang biasa ketika kami masih menginap di Hostel Vladivostok, dan itu adalah terakhir kalinya kami makan di tempat itu. Kemudian kami membeli souvenir di sebuah toko lain yang tulisannya Russian Souvenirs, walaupun harganya agak mahal, akhirnya kami tetap membeli beberapa barang di toko itu.

Beres dengan souvenir, kami kemudian pergi ke toko parfum yang terletak di sebelah kantor cabang MTC di pusat kota. Ceritanya Umam mau bawa oleh-oleh parfum untuk ayahnya. Di toko itu, parfumnya sebenarnya kebanyakan buatan Prancis dan harganya pun kebanyakan di atas 2000 rubel. Cukup mahal memang. Tapi Umam memang sudah bertekad untuk balas budi ke ayahnya karena sudah diberi sangu yang cukup banyak untuk perjalanan ke Rusia ini. Aku sebenarnya kepikiran hal yang serupa, tapi sepertinya bapakku ataupun ibuku nggak terlalu mengharapkan oleh-oleh. Kupikir matryoshka yang aku beli sudah cukup untuk dijadikan pajangan di rumah yang akan kubawa ketika aku pulang kampung di liburan semester nanti.

Hal yang paling lucu dan tak terlupakan hari ini adalah ketika kami bertemu dengan seorang laki-laki yang kelihatannya agak nggak normal. Kami hendak mencari kue atau permen bungkusan gitu buat oleh-oleh, rencananya mau cari minimarket gitu di sekitar pusat kota. Karena tidak tahu jalan, akhirnya kami menanyakannya ke orang yang kami temui di jalan, kebetulan kami bertanya ke seorang remaja laki-laki. Dia tampak bahagia, memakai tas selempang, dengan pakaian khas mahasiswa, kupikir dia seorang mahasiswa. Dia terlihat kesulitan menjawab pertanyaan kami, jadi kami sodorkan saja kertas kosong untuk dia gambar denah disana. Tapi kemudian dia malah menggambar sesuatu yang aneh, sambil menggumam-gumam sendiri dan tersenyum. Beberapa saat kemudian, datang seorang wanita yang bertanya “Are you smoking?” dan disahut dengan jawaban yang aneh juga dari si laki-laki. Kedua orang itu seperti menemukan oase di padang pasir, aku dan Umam sudah mulai mencium something fishy dari sini. Ketika kami meminta buku dan pulpennya, si laki-laki malah menyembunyikan pulpen Umam di balik badannya dan kemudian meminta kami memilih left or right. Dia ingin main tebak-tebakan! Kayaknya orang ini lagi mabuk. Akhirnya kami ladeni dan untungnya benar. Dia mengatakan namanya Eugene, ya sudahlah, haha. Untungnya orang berikutnya yang kami tanyai langsung memberikan petunjuk yang jelas buat ke minimarket, dan sampailah kami disana. Petugas minimarket disini tampak tidak ramah, beda dengan kasir pada umumnya di Indonesia. Walaupun begitu, pelayanannya cepat.

Ketika kami balik ke kampus FEFU, bisnya sangat penuh dengan muda-mudi yang kira-kira seusia dengan mahasiswa. Kami mengasumsikan bahwa para mahasiswa ini berniat kembali ke kampus setelah menghabiskan weekend untuk bermain di pusat kota melepas penat. Umam bahkan sempat menganalisis karakter warga Vladivostok. Enaknya jadi orang asing disini adalah kita bebas ngomongin orang di depannya langsung tanpa takut orang tersebut merasa tersinggung atau omongan kita diketahui oleh orang lain, hehe.

Day 8 – 12 Oktober 2015

Hari ini adalah hari terakhir di Vladivostok. Sungguh 8 hari ini adalah pengalaman yang luar biasa dalam hidupku. Pengalaman pertamaku pergi ke luar negeri, dan itu bukan untuk sekadar jalan-jalan, tapi mengikuti sebuah acara yang mengajariku banyak hal. Aku mencoba merenungi hari terakhir ini sambil menatap pemandangan pantai di depan kampus FEFU dari jendela kamarku. 8 hari yang luar biasa, bertemu dengan orang-orang yang luar biasa. Orangtuaku ingin agar aku mencoba mendaftar ke Kementerian Luar Negeri usai lulus dari UI nantinya. Entah takdir akan berkata apa di masa depan nanti. Dari jendela, pohon-pohon masih berwarna kecoklatan khas musim gugur, pemandangan yang tak mungkin bisa disaksikan di Indonesia yang cuma memiliki 2 musim. I wonder when could I get a chance to visit Russia again? Ada beberapa kota besar di Rusia yang masih aku ingin eksplorasi, Moskow yang merupakan ibukota Rusia, Sankt Peterburg yang kental dengan nuansa Eropa-nya, Yakutsk yang sangat dingin dan juga kampung halaman Augustine, dan Kazan yang merupakan tempat dengan komunitas Muslim terbesar di Rusia.

Kami berangkat dari hotel tepat jam 11, kembali bersama Paint dan Kritaphat. Kami bareng datangnya dan bareng juga pulangnya. Di dalam bis, sepanjang jalan menuju bandara, Anggit memutar lagu-lagu galau Sheila On 7. Rasanya aku jadi ikut baper, bakal kangen sama Rusia nih, terlebih Vladivostok. Tapi memang hidup itu selalu berubah. Kalaupun aku terus menerus di Vladivostok, aku nggak akan ketemu lagi dengan teman-teman dari summit. Karena yang membuat memori itu bukan hanya tempat, tapi juga orang-orang di dalamnya. Sekali lagi, yang membuat memori itu adalah manusia, senyum dari orang-orang, yang dibingkai oleh indahnya tempat.

IMG_20151012_115554.jpg
Berpisah dengan Vladivostok, kembali ke Indonesia

 Depok, 20 Oktober 2015 21:30 WIB dalam hangatnya malam

Meet Mother Russia! – Day 6

Day 6 – 10 Oktober 2015

Nggak terasa, sudah hari keenam aku pergi dari Indonesia dan sudah hari kelima aku berada di Rusia. Hari ini pun adalah hari terakhir dari rangkaian Third Russia-ASEAN Youth Summit 2015. Seperti halnya kemarin, hari ini pun kami mempunyai jadwal untuk workshop. Kali ini workshop dimulai pagi sehabis sarapan, karena nggak ada plenary session seperti kemarin. Workshop yang kedua di grup satu mengambil tema besar tentang ASEAN Socio-Cultural Community dengan topik How can Russia and ASEAN promote tolerance towards other nations through proper education and youth contact? What can be the role of NGOs in this process? Menurutku sesi kali ini lebih menarik daripada yang kemarin. Yang menjadi keynote speaker di sesi ini adalah Mr Kim Rithy, vice chairman dari Union of Youth Federation of Cambodia atau UYFC. Sesuai pendapat R. Putman, beliau menjelaskan bahwa social capital dapat dibangun dari 3 hal, yaitu networking, trusting, dan reciprocity. Reciprocity dapat diartikan sebagai memiliki satu sama lain dan melakukan kerjasama yang saling menguntungkan. Selain itu kita perlu melakukan bridging dibandingkan dengan hanya bonding, artinya membangun jaringan yang lebih luas lagi dengan cara menggabungkan antara satu jaringan yang sudah kuat dengan jaringan yang lain lagi. Contoh sederhananya, mungkin adalah kerjasama Rusia dengan ASEAN.

12080131_313948872062760_2764061778485070823_o.jpg
Mr. Kim Rithy, vice chairman dari Union of Youth Federation of Cambodia (UYFC)

Hal sukses yang sudah dicapai beliau selama membuat gerakan di UYFC adalah mengadakan kegiatan International Youth Cultural Festival di Cambodia pada pertengahan tahun ini. Kegiatan tersebut berupa festival pertukaran kebudayaan yang diikuti oleh 142 delegasi dari 16 negara, yang terdiri dari 10 negara ASEAN, Cina, Jepang, India, Rusia, Korea, dan Australia. Hasilnya adalah timbul awareness, kesadaran dari masing-masing negara tentang pentingnya budaya mereka masing-masing dan lebih menghargai perbedaan. Hal tersebut juga menjadi forum yang mampu mewadahi pemuda dari ke-16 negara tersebut untuk bertemu dan bertukar pikiran untuk kerjasama yang dapat dilakukan di masa depan. Beliau juga meng-encourage kami untuk menjadi tuan rumah dari International Youth Cultural Festival kedua di masa depan nanti.

12015100_313948928729421_8343768448103938837_o
Suasana ruangan di sesi workshop group 1

Setelah sesi materi di workshop, ada presentasi dari masing-masing pihak Rusia dan ASEAN. Dari ASEAN, yang mewakili adalah Supadcharee Rueangsittichai, seorang mahasiswa asal Thailand yang sedang mengambil master degree di MGIMO University. Masing-masing menyampaikan tentang toleransi seperti pada topik. Delegasi dari Rusia menyampaikan bahwa intoleransi adalah ignorance yang biasanya disebabkan oleh ketakutan pada hal-hal yang masih belum diketahui. Dengan pendidikan, kita bisa meningkatkan kerjasama regional, menguatkan networking antara satu negara dengan negara lain, dan ada pertukaran budaya. Pendidikan juga bisa menjadi solusi untuk menghapuskan intoleransi karena membuat pertukaran informasi menjadi lebih baik sehingga mengurangi persepsi yang salah. Sementara Kate, yang dari Thailand, menyampaikan bahwa edukasi dapat memicu toleransi dari individu, harus dimulai dari sektor publik maupun swasta, dan perlu ada usaha lebih dari kedua pihak untuk mempelajari budaya masing-masing (antara ASEAN dan Rusia). Untuk pemuda, kerjasama bisa ditingkatkan dengan mengadakan lebih banyak event sehingga memperbanyak kontak. NGO perlu hadir sebagai pemberi nasehat, serta menghubungkan antara pemuda dengan pihak yang mempunyai otoritas, dan meningkatkan awareness di masyarakat. Media perlu menjadi sesuatu yang netral di tengah banyaknya tekanan kepentingan.

Yang membuat seru sesi hari ini adalah proses drafting yang dilakukan langsung dalam grup, artinya kami langsung berdiskusi bersamaan tanpa grup kecil. Masing-masing langsung mengemukakan pendapatnya. Beberapa hal yang sempat diusulkan yang sempat aku ingat seperti perlu ada usaha untuk memahami kebutuhan dari negara mitra yang ingin diajak bekerjasama. Misalnya, menyediakan space untuk beribadah di kampus. Lalu juga membuka lebih banyak Program Studi Rusia di negara-negara ASEAN dan Program Studi tentang negara-negara ASEAN di Rusia. Perlunya membangun ASEAN Center di Vladivostok, dan lain-lain. Aku merasa di sesi terakhir ini jauh lebih banyak belajar mengenai diplomasi.

Usai dengan workshop, kami makan siang dan segera bersiap untuk Vladivostok city tour.

IMG_20151010_190043.jpg
Bersama dengan Ambassador Djauhari Oratmangun, Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh RI untuk Federasi Rusia merangkap Belarusia
12096354_877241885687229_5100450763047753533_n.jpg
Workshop Group 1

Untuk city tour ini, seluruh delegasi dibagi menjadi dua kelompok yang masuk ke dalam dua bus. Hal yang cukup disayangkan, city tour ini kurang membaur anggotanya. Kebanyakan masih bergerumul dengan kelompoknya masing-masing. Kami dibawa ke stasiun kereta api Vladivostok yang disana terdapat kereta uap Trans-Siberia dari abad ke-19 yang sudah dijadikan monumen. Lalu kami juga sempat mengunjungi tempat yang sempat aku dan teman-teman delegasi Indonesia kunjungi di hari pertama kami ke Vladivostok, tempat yang ada banyak gemboknya itu. Dan terakhir, kami pergi ke museum kapal selam. Itu benar-benar literally sebuah kapal selam yang sudah tidak difungsikan bekas dari perang dunia kedua dan sekarang dialihfungsikan menjadi sebuah museum. Isinya banyak dokumen-dokumen penting dan foto-foto lama. Di depan kapal selam tersebut, ada monumen dinding yang bertuliskan nama-nama pejuang angkatan laut Rusia yang gugur dalam perang di masa lalu. Serta ada monumen api abadi, tempat Ilham duduk tersungkur disana. Aku merasa orang ini freak sekali, hehe. Di perjalanan ini, bisnya diisi oleh delegasi Indonesia dan teman-teman dari MGIMO. Aku paling suka dengan Maxim, karena dia sangat ramah dan mau jadi teman mengobrol selama perjalanan ini. Dia murah senyum dan sangat baik. Setelah kami sampai kembali di kampus FEFU, aku memberikan pin bendera Indonesia-Rusia yang aku dapatkan dari Pak Djauhari kepadanya. Ya siapa tahu, di masa depan dia bakal jadi duta besar atau gimana kan nggak ada yang tahu, hehe.

vladivostok_4073.jpg
Indonesia-Russia!
IMG_20151010_145000.jpg
Museum kereta api di jantung Kota Vladivostok, konon perjalanan menggunakan kereta api Trans-Siberia rute Vladivostok-Moscow memakan waktu seminggu lamanya
IMG_20151010_145755.jpg
Patung dari Vladimir Lenin, pelopor komunisme di masa Uni Soviet
IMG_20151010_151155.jpg
Pernikahan di Rusia
IMG_20151010_151433
Museum Kapal Selam Vladivostok, kapal selam pada masa Perang Dunia Kedua yang sudah tidak digunakan ini dimuseumkan

Setelah dari city tour dan coffee break, para delegasi Indonesia langsung latihan buat perform. Rada dikejar deadline sebenarnya, karena kami baru mulai serius latihan jam 6 sore dan jam 9 malamnya sudah mulai acara awarding dan penutupan. Beberapa saat sebelum jam 9, si Augustine bilang kalau dia mungkin nggak bisa menyaksikan kami tampil karena jam 22.00 sudah harus meninggalkan kampus FEFU menuju ke bandara. Aku agak kaget, bingung juga harus bagaimana bersikapnya ke dia dengan waktu yang terbatas ini. Jam 9 malam, dia masih datang ke lantai 12. Penutupannya agak ngaret, karena baru dimulai jam 21.30.

Kegiatan penutupan dimulai dengan sesi awarding yang dilakukan oleh Prof. Sumsky kepada para keynote speakers dan pihak-pihak yang turut membantu suksesnya acara Third Russia-ASEAN Youth Summit 2015 ini. Pada akhirnya, Augustine pergi jam 22.00 dari ruangan. Aku sempat bengong sekitar 5 menit sebelum sadar, bahwa mungkin saja aku nggak bisa ketemu dengan dia lagi secara langsung untuk waktu yang lama, bahwa dia adalah orang non-Indonesia di acara ini yang paling akrab denganku, bahwa aku ingin say a proper good bye ke dia sebelum dia pergi. Tiba-tiba aku kepikiran buat ngasih pulpen batik yang sedang aku pegang ke dia. Langsung saja aku lari ke lift dan turun ke bawah. Aku sempat panik ketika melihat keluar dari gerbang utama FEFU, disana sudah sepi banget dan nggak kelihatan seorang pun yang terlihat mirip dengan Augustine. Aku mulai panik, tentu saja. Apalagi baterai HP-ku tinggal 5% dan ruang gerakku terbatas oleh WiFi kampus karena aku nggak tahu pasti posisinya si Augustine. Pesan Line yang kukirim ke dia pun nggak langsung dibalas, ada dua kali kutelepon dan hasilnya pun nihil. Aku bagai orang yang menemukan oase di padang pasir ketika dia membalas pesan Line-ku, dan ternyata dia sedang berada di hotel. Sumpah aku sudah hopeless banget, mengira dia sudah di perjalanan ke bandara atau gimana gitu saat itu. Langsung saja aku berlari ke hotel, cuma pakai batik lapis 1 dalam dinginnya malam, rasanya seperti disayat-sayat. Fortunately, ternyata dia masih duduk di ruang tunggu lantai 1 hotel. Begitu aku bertemu dengannya, tanpa ba-bi-bu langsung saja aku berikan pulpen yang sedari tadi aku pegang dan aku katakan “This is a souvenir from Indonesian Delegates, please take this with you.” Aku mencoba menghindari sesuatu yang lebih privat, karena aku tahu kita hidup di dunia yang benar-benar berbeda. Ketika aku mencoba membayangkannya, sepertinya ekspresi mukaku saat itu mirip dengan Pad ketika menembak Earn di film Thailand yang berjudul Suck Seed. Aku melihat wajah Augustine kelihatan terharu, dan dia memelukku. Dia menjawab “Thank you, I will miss you. You will always welcome to Yakutsk.” Dan kurasa aku sudah melakukan a proper good bye kepada sahabat Rusia terbaikku ini. Entah kenapa scene ini mirip di film-film, haha.

1444474154256.jpg
Commemorative Photo dengan Augustine, sahabat terbaik di acara ini 🙂

Setelah berpisah dengan Augustine, aku langsung balik ke gedung utama FEFU tempat acara penutupan tadi. Waktu pergi ke hotel tadi, aku hanya menghabiskan 5 menit, tapi kemudian waktuku habis jauh lebih banyak pas kembali karena aku nyasar! Bayangkan betapa paniknya aku ketika itu. Aku mencoba mengirim pesan ke teman-temanku buat nanya apakah perform-nya sudah mulai atau belum, namun nggak ada yang jawab. Firasatku benar ternyata, ketika aku balik, teman-temanku udah selesai tampil dan nggak ada yang sadar kalo aku nggak ada. -__- Aku pun menjadi bulan-bulanan disana. Tapi ya sudahlah, yang sudah terjadi ya terjadilah. Mana mungkin bisa diputar balik lagi. Kemudian ada penampilan dari teman-teman MGIMO yang menyanyikan lagu Katyusha, lagu national anthem dari Federasi Rusia. Setelah itu, teman-teman Thailand menampilkan tarian mereka yang merupakan tarian mix antara tradisional dan modern. Lima delegasi Thailand itu, Kritaphat, Joe, John, Paint, dan Yumelaa menari bersama-sama sambil kemudian mengajak penonton yang lain ikut menari. Yang paling lucu menurutku adalah ketika si Roman Grishanov, dia adalah mahasiswa S2 MGIMO yang dulu sempat belajar di UGM, menyanyikan lagu dangdut Alamat Palsu. Dia bahkan mengajak para delegasi Indonesia ikut bernyanyi di panggung. Sungguh nggak terbayangkan bakal nyanyi dangdut di Rusia dan dipandu oleh bule pula, haha.

Usai dengan pesta, aku makan sisa hidangan yang ada di meja prasmanan, karena aku lapar banget belum makan malam. Ketika aku duduk sendirian, ada seseorang yang tiba-tiba mendekat. Dia adalah Jie Sheng, delegasi asal Malaysia yang sedang belajar di Ural, yang kutemui di hari pertama. Kami mengobrol tentang kesan pesan terhadap acara ini, dan rencana kami kedepannya setelah acara ini. Masih seperti hari pertama, dia masih agak kelihatan terpaksa buat tersenyum, hehe. Tapi aku rasa dia sebenarnya baik, hanya kurang ekspresi saja. Kami akhirnya bertukaran akun Facebook dan berpisah. Dia langsung ke hotel bersama teman-temannya dari Malaysia, sementara aku dan para delegasi Indonesia berkumpul dulu di lantai 6. Kami membicarakan rencana barbeque-an, tapi aku sudah sangat ingin istirahat karena rasanya nggak enak badan banget. Mungkin karena tadi lari-larian cuma pakai batik lapis 1 di tengah dinginnya malam Vladivostok.

Meet Mother Russia! – Day 5

Day 5 – 9 Oktober 2015

Hari ini akhirnya dimulailah perhelatan resmi dari acara ini. Usai sarapan, acara Third Russia-ASEAN Youth Summit. Seluruh peserta acara beserta Keynote Speaker berkumpul di ruang konferensi. Acara dimulai dengan masing-masing keynote speaker menyampaikan pendapatnya masing-masing tentang kerjasama yang bisa dilakukan antara Rusia dengan ASEAN. Bisa dibilang, sebelum yang muda berbicara, kami diberi contoh terlebih dahulu bagaimana para profesional melakukan proses diplomasi di forum internasional. Karena memang keynote speaker yang dipilih disini memang orang-orang yang profesional di bidangnya. Ada Ambassador Alexander Ivanov yang sempat menjadi Duta Besar Federasi Rusia untuk RI, Timor Timur, dan Papua Nugini. Ada pula Ambassador Rosario G. Manalo dari Filipina yang sempat menjadi Duta Besar di beberapa negara di Eropa Barat seperti Belgia, Prancis, dan Spanyol. Ada pula Profesor Kriengsak Chareonwongsak, seorang Thailand yang sempat mengenyam pendidikan di 3 almamater prestis dunia, Harvard, Cambridge, dan Oxford. Beliau sekarang menjabat sebagai prime minister advisor di negaranya, Thailand. Bahkan ada juga Wakil Gubernur Provinsi Primorskiy Kray tempat Vladivostok berada.

vladivostok_8147.jpg
Suasana plenary session, masing-masing profesional menyampaikan pendapatnya

Sebenarnya aku agak sulit mengikuti diskusinya, karena diskusi ini dilakukan dalam 2 bahasa. Para profesional dari Rusia berbicara dalam Bahasa Rusia, sementara profesional dari ASEAN berbicara dalam Bahasa Inggris. Hal ini agak disayangkan sih, karena sudah tertera di proposal acara bahwa bahasa resmi yang digunakan dalam acara ini seharusnya adalah Bahasa Inggris. Mungkin ini salah satu hal yang menghambat diplomasi Rusia dengan ASEAN, kebanyakan orang Rusia masih gengsi untuk bisa berbahasa Inggris! Dari yang bisa kutangkap melalui interpreter, para profesional Rusia tersebut mencoba meyakinkan bahwa Vladivostok dapat menjadi kota transit yang menghubungkan antara negara-negara Asia dengan Eropa, mempermudah transfer baik barang maupun penumpang, dan mengurangi biaya yang dibutuhkan untuk pengiriman, serta menjadikan FEFU sebagai institusi yang mampu menjadi tempat belajar bagi para mahasiswa dari ASEAN yang ingin belajar di Rusia. Sementara para profesional dari ASEAN lebih terlihat seperti menguji keyakinan pihak Rusia dalam mempertahankan argumennya. Dari yang kulihat, sepertinya diplomasi bukan hal yang sulit asalkan kita benar-benar memainkan dengan benar pengetahuan terkini yang kita miliki.

1446378380060.jpg
Beberapa delegasi Indonesia dan Thailand bersama Prof Charaeonwongsak, prime minister advisor Thailand

Seusai plenary session tadi, ada lunch di kafetaria yang kemudian dilanjutkan dengan sesi workshop 1. Di workshop 1 ini, kami dibagi ke dalam 3 grup yang masing-masing membahas tentang satu dari tiga pilar ASEAN Community yaitu ASEAN Economic Community, ASEAN Socio-Cultural Community, dan ASEAN Political Security Community. Aku masuk dalam grup satu, yang membahas tentang ASEAN Economic Community untuk hari ini. Topik spesifik yang dibahas adalah What are ASEAN current aims in term of economic integration? What does ASEAN Economic Community mean for ASEAN dialogue partners? Seperti workshop pada umumnya, kami mendapatkan pemicu dulu dari pemateri. Yang menjadi pemateri di grup 1 adalah Profesor Kriengsak Chareonwongsak dari Thailand. Beliau begitu berapi-api dalam menyampaikan tentang ASEAN dan keuntungan ekonomi yang bisa didapatkan Rusia dari bekerjasama dengan ASEAN. Beliau memberikan 6 solusi praktis yang perlu dilakukan oleh kami sebagai para pemuda dari Rusia dan ASEAN untuk bisa memajukan kerjasama, yaitu:

  1. Concrete program, kami harus membuat program yang mampu diterapkan langsung dan tidak mengawang-ngawang. Jelas kapan, bagaimana, dan siapa yang akan mengeksekusinya.
  2. Dual degrees, beliau meng-encourage kami untuk tidak hanya mendalami satu bidang saja dalam studi. Misalnya sarjananya di bidang ekonomi, maka coba saja ambil master di bidang hubungan internasional.
  3. Flight link directly between Southeast Asia and Vladivostok.
  4. Change the name of our project into more interesting name. Beliau memberi contoh untuk membuat branding nama ASEAR atau Association of Southeast Asia-Russia. Nama adalah branding.
  5. Joint venture. Untuk bisa mengeksekusi suatu project yang besar, kita memerlukan partner. Maka beliau menyarankan untuk membuat proposal kerjasama sebanyak-banyaknya dengan lebih banyak pihak.
  6. Welcoming more details about Vladivostok and Southeast Asia development.

Setelah Profesor Chareonwongsak menyampaikan materinya, ada sesi presentasi dari masing-masing satu perwakilan dari pihak ASEAN dan satu perwakilan dari pihak Rusia. Dari ASEAN, diwakili oleh Loh Jie Sheng dari Malaysia. Dan aku lupa siapa yang mewakili Rusia. Untuk sesi presentasi di hari pertama ini kurang menarik, karena masing-masing hanya menyampaikan secara general tentang ASEAN Economic Community. Setelah presentasi, para peserta berkumpul per 4-5 orang untuk melakukan drafting rekomendasi yang perlu dilakukan pihak Rusia dan ASEAN terkait AEC. Aku satu kelompok dengan Augustine, Paint, dan 1 orang lagi yang namanya Belova Anna. Ide kami tak banyak, aku mencoba menambahkan tentang penghapusan visa tariff serta FTA antara Rusia dengan ASEAN.

And then, sesi hari ini berakhir dengan dinner. 🙂

1444395542540
Dinner bersama 🙂

Meet Mother Russia! – Day 4

Day 4 – 8 Oktober 2015

12032702_1088123374532517_5354892456528643370_o
Bersama Mr John Milone (dokumentasi: Facebook)

Di hari keempat ini, kami akhirnya check out dari Hostel Vladivostok yang sudah kami tempati selama 2 hari dan pindah menginap ke Hotel FEFU. Kami mengucapkan selamat tinggal ke pemilik hostel yang ramah dan Mr John Milone, seorang bule Amerika yang juga tinggal di hostel dan sedang mengajar sementara di Vladivostok. Agak sedih sebenarnya ketika harus meninggalkan hostel, karena memang sudah merasa nyaman disini. Namun kembali pada tujuan utama kami disini, yaitu untuk mengikuti summit. Kembali kami mengangkut koper dari lantai 5 ke lantai dasar, lebih ringan karena tinggal turun saja. Kami agak telat ke kampus FEFU karena beberapa ada yang berpencar dulu ke toko souvenir ataupun membeli sarapan. Perjalanan ke kampus FEFU memakan waktu hampir satu jam dari pusat kota menaiki bis. Rutenya cukup mudah, karena kami tinggal naik bis nomor 15 yang memiliki tujuan akhir FEFU. Kami melewati beberapa jembatan selama perjalanan ke kampus.

IMG_20151008_131816.jpg
Pemandangan dari Hotel FEFU

Oh iya, kampus FEFU ini unik karena dia terletak di sebuah pulau tersendiri. Pulau itu bernama Russky Island. Konon ceritanya, dahulu kampus FEFU letaknya tersebar di beberapa titik di Kota Vladivostok. Mirip-mirip lah dengan UNPAD, UI, UNAIR, atau ITB yang saat ini keadaannya multikampus. Lalu di tahun 2012, Vladivostok menjadi tempat diselenggarakannya KTT APEC. Pemerintah Rusia kemudian membangun kompleks gedung di sebuah pulau terpisah untuk menjadi tempat diselenggarakannya KTT APEC tersebut, termasuk tempat tinggal para delegasi yang dibangun di dalam satu kompleks. Setelah KTT APEC selesai, kompleks gedung tersebut dialihfungsikan menjadi kampus baru Far Eastern Federal University. Gedung yang tadinya tempat tinggal delegasi menjadi asrama mahasiswa dan tempat tinggal bagi karyawan FEFU. Dengan gedung yang lebih modern, FEFU menjadi perguruan tinggi yang terkemuka di kawasan Russian Far East.

Sesampainya di kampus FEFU, kami langsung menuju kompleks hotel 1 tempat kami menginap. Satu kamar diisi oleh dua orang, aku sekamar dengan Ilham di kamar 717 yang terletak di lantai 7. Kamarnya sangat mewah, ada TV, 2 kasur, sebuah kulkas kecil, lemari dua pintu, koneksi WiFi yang kencang, dan WC yang dilengkapi bath-tub. Mbak Agnes bilang, asrama mahasiswa di FEFU sama bagusnya dengan hotelnya. Aku sulit membayangkan jika kamar di asrama mahasiswa UI bisa sebagus ini, kualitasnya berbeda jauh, hehe. Sayangnya kami tak bisa berlama-lama di hotel karena jam 11 ada sesi diskusi dengan seorang mahasiswa FEFU yang berasal dari sebuah negara di Afrika.

Kami berdiskusi dengan Mr. Joseph, beliau adalah warga negara Tanzania. Beliau sekarang sudah tahun kedua di FEFU, belajar tentang ilmu medis. Ia menceritakan tentang diskriminasi yang sempat dialaminya sebagai orang kulit hitam. Banyak orang yang mengidentikkan Afrika dengan sebuah negara, padahal di Afrika sendiri ada banyak negara yang masing-masing memiliki bahasa yang berbeda. Ada sekitar 2000 bahasa lokal dan 54 negara di Benua Afrika. Ia juga menekankan tentang bagaimana media membentuk persepsi orang-orang tentang Benua Afrika yang kebanyakan negatif dan kurang dapat dipertanggungjawabkan. Memang beberapa informasi yang disebarluaskan benar, seperti misalnya konflik antarsuku atau penyebaran penyakit ebola, namun pada faktanya banyak informasi yang kurang sesuai. Menurut analisis beliau, orang barat mencoba menyebarluaskan informasi yang keliru tentang Afrika agar mereka lebih bebas mengeksploitasinya, karena ada kebutuhan akan sumberdaya. Bagi beliau, Afrika adalah benua yang kaya sumberdayanya dan kaya akan budaya. Kalau di Eropa, yang pintar yang berkuasa, maka orang Afrika percaya akan bakat mereka masing-masing apapun itu.

vladivostok_5518.jpg
Mr Joseph, seorang mahasiswa medis di FEFU yang berasal dari Tanzania

Selesai dengan Mr. Joseph, kami kembali melanjutkan diskusi. Kali ini dengan Mr. Andrei. Beliau adalah dosen Ilmu Hubungan Internasional di Far Eastern Federal University. Beliau mencoba menjelaskan posisi politik dan ekonomi Rusia dengan negara-negara anggota ASEAN. Menurut analisis beliau, sejauh ini masih belum ada interaksi yang intens antara Rusia dengan ASEAN jika dibandingkan dengan antara Rusia dengan Cina dan Jepang. Masih belum ada proyek-proyek terkait di bidang teknologi dan ekonomi antara Rusia dengan ASEAN.

vladivostok_320.jpg
Prof Andrei, dosen HI di FEFU

Usai dengan 2 sesi diskusi yang cukup panjang tadi, ada sesi pertama dari summit. Bisa dibilang 2 sesi diskusi tadi hanya pra-nya, dan kali ini baru dimulai sesi yang melibatkan seluruh peserta summit. Pukul 4 sore, dimulailah sesi Russian language master class. Biarpun dibilang master, tapi ini hanya untuk mengajarkan frase-frase sederhana dalam Bahasa Rusia. Pematerinya mengajarkan kepada kami alfabet dalam Bahasa Rusia yang biasa disebut Kyril dan beberapa ucapan sederhana. Seperti zdravstuyte (halo), privet (hai), kak dela (apa kabar?), harassho (baik), dan lain-lain. Sayangnya pematerinya langsung menggunakan huruf tegak bersambung di papan tulis sehingga aku cukup kebingungan untuk mengikuti pelajarannya. Di sesi ini, aku berkenalan dengan orang Malaysia yang namanya Lao Jie Sheng. Dia sekarang sedang belajar Matematika di Ural State University. Orangnya pendiam dan hanya tersenyum kadang-kadang, tapi menurutku dia sebenarnya baik. Mungkin hanya perbedaan budaya. Dia tidak begitu fasih berbahasa Melayu, karena sudah 2 tahun tinggal di Rusia dan dengan keluarganya lebih sering menggunakan Bahasa Mandarin.

Beres dengan Russian language master class, kami langsung diarahkan untuk menuju ke lantai 12. Di lantai 12, sudah berdiri panggung besar yang menurutku megah sekali. Meja-meja dan kursi sudah tertata rapi, meja makan di sebelah kanan panggung sudah dipenuhi hidangan-hidangan ala karpet merah. MC langsung memasuki panggung dan membuka acara. Seperti acara pada umumnya, ada beberapa sambutan yang mengawali acara ini. Yang sempat aku ingat, ada sambutan dari Rektor FEFU, perwakilan mahasiswa ASEAN yang diwakili oleh Kate Rueang dari Thailand, dari MUN Russia Far East, dari MGIMO University yang diwakili oleh Professor Victor Sumsky, dari ASEAN yang diwakili oleh Ambassador I Gede Ngurah Swajaya, dan dari Indonesia yang diwakili oleh Ambassador Djauhari Oratmangun. Entah mengapa, aku merasa acara ini agak Indonesia-sided karena banyak sekali orang Indonesia, baik dari delegasi maupun pejabat yang hadir.

Di sesi makan malam ini, aku sempat berkenalan dengan beberapa orang, baik yang dari Rusia maupun dari negara-negara ASEAN. Yang paling berkesan tentu saja dengan seorang gadis dari Yakutsk yang namanya Chiryaeva Avgusta atau Augustine. Berbeda dari orang Rusia lain yang biasanya jutek ketika pertama kali ketemu, Augustine begitu ramah. Pertama kali melihatnya, aku mengira dia berasal dari Korea, Jepang, atau negara Asia lainnya, tapi ternyata dia asli Rusia! Oh iya, konon katanya Yakutsk adalah daerah terdingin di Rusia karena suhunya bisa mencapai -60 derajat Celcius di musim dingin. Suhu yang luar biasa dingin dan tak terbayangkan untuk kami yang biasa tinggal di daerah tropis. Augustine belajar Arsitektur di North Eastern Federal University, Yakutsk. Aku satu grup dengannya di grup 1, sehingga kami akan berjumpa lagi besok.

1444393567570
Bersama Augustine :3

Seusai makan malam, khusus delegasi Indonesia ada satu kegiatan lagi. Yaitu diskusi dan sharing session dengan orang-orang Kementerian Luar Negeri RI yang terdiri dari Ambassador I Gede Ngurah Swajaya (Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh RI untuk ASEAN, Bakal Duta Besar RI untuk Singapura), Ambassador Djauhari Oratmangun (Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh RI untuk Federasi Rusia dan Belarusia), Ambassador Iwan Suyudhie Amri (Sekretaris untuk Direktorat Jenderal Kerjasama ASEAN Kementerian Luar Negeri RI, Bakal Duta Besar RI untuk Pakistan), dan Rahadian Wisnu Utomo (Sekretaris 2 KBRI Moskow). Kami berdiskusi tentang segala hal yang berhubungan dengan Indonesia-Rusia. Mulai dari latar belakang adanya Russia-ASEAN Youth Summit yang diinisiasi oleh Pak Ngurah bersama-sama dengan Professor Sumsky (ASEAN Center MGIMO University) yang bertujuan mendekatkan hubungan Rusia dengan ASEAN. Hingga masuk ke bagian yang spesifik seperti pandangan masyarakat Indonesia yang masih menstereotipkan Rusia dengan komunisme dan masih skeptis dengan adanya ASEAN. Bahwa Indonesia aktif dan berada dalam ASEAN adalah sebuah keniscayaan dan di masa depan baik Rusia maupun Indonesia akan saling membutuhkan untuk memajukan perekonomiannya.

vladivostok_3007.jpg
Sesi diskusi dengan Bapak Djauhari Oratmangun, Bapak Iwan Suyudhie Amri, Bapak I Gede Ngurah Swajaya, dan Bapak Rahadian Wisnu Utomo

Hari keempat ini cukup melelahkan, namun ilmunya begitu banyak dibandingkan dengan hari sebelumnya