Lust for Life: The Stories of the Great Song, Book, and Film

The phrase lust for life gives me goosebumps when I first reading it. The phrase which contains three words made my heart pounds as I began to think of its meaning. The first word, lust, has a mean of a strong desire for something to be completed soon. It also works for both concrete and abstract objects, i.e. wanderlust could be interpreted as someone who has a strong desire to wander. Hence, I came to a conclusion that lust for life could be meant as a strong desire to get what life could offer, to fully experience what life is and to get its very meaning.

I first ran across the phrase lust for life some years ago while I was reading a manga called BECK by Harold Sakuishi. It was a manga about a junior high sophomore called Tanaka Yukio (Koyuki) who did not experience much of his life while he was longing to write an autobiography someday later in his life. His life changed when he met a guy called Minami Ryusuke who is fond of music and later introduced him to musical world and even formed a band called BECK with him (The series title originally derived from the name of the band that they formed). This series eventually became the second bible of my life, since the story told the details of Koyuki’s struggle to the path of success.

mr-12125-187968-2
The cover of the 1st volume of BECK tankoubon manga.

The story centered around Koyuki and his relations with the band members. Although it is basically a manga about a band, Sakuishi-sensei has inserted some comedies and romances. Including the relationship between Koyuki and Minami Maho, Ryusuke’s half-sister. The main conflict started when BECK made an enemy of Ran, the major Japanese music producer in the story, who played a major role in the everlasting struggles that BECK has to face. It was also the reason why they had to sign a contract with infamous Lust for Life indie label for their first and second single to be produced.

There are various musical influences on BECK name for characters and places. Such as Morrison Hotel, the hotel where Jim Walsh was staying in Tokyo, originally derived from the name of the 5th studio album of the late the Doors. Another example is the name of the indie label Lust for Life which originally came from the song with the same title by Iggy Pop which was released in 1977. The song performed by Iggy Pop and co-written by the late David Bowie. The song itself was a big hit at the time and even ranked 149th on the list of Rolling Stone magazine “The 500 Greatest Songs of All Time”.

There is a background story to this song, which Pop told in the Chicken Soup for the Soul: The Story behind the Song :

I was living in Berlin in the ’70s. David Bowie came over to see me and stayed. The wall was still up; Berlin was an occupied zone. Every Thursday night, the Armed Forces played Starsky and Hutch and we could pick it up on rabbit ears. Armed Forces TV had an audio signal like the Morse Code.

David picked up his son’s ukelele one day and knocked out the chord progression for this song and suggested the title. Lust For Life was my mom’s favorite book. It is a biographical novel about Vincent Van Gogh, written by Irving Stone, that was turned into a movie. It was a metaphor for my career at that point. I wasn’t enjoying success yet, much like Van Gogh who never saw any of the money or fame that his work did after he died.

Certain lyrics in the song, like “Johnny Yen” and “hypnotizing chickens,” refer to Williams S. Burroughs’ novel The Ticket That Exploded.

What the song talks about is how indispensible it is to be alive and excited but, ironically, our joys also make us vulnerable. Perhaps the people who aren’t too excited about things do better.

The funny thing was that the music was very bouncy and up. The band’s track had a great feel. We recorded it in a studio over there and we all hit it out of the park in one night. It was released in Holland in 1977 and became a #1 single. Then it sat on the shelf for awhile. It bubbled under the radar for about 20 years until the youth movie Trainspotting played the song loud in its entirety to open the movie. I was back in America then. The record became a multi-platinum soundtrack and it was a hit video here for me. It changed my life. “Lust For Life” was in other films as well, including Desperately Seeking Susan, but they weren’t as good for the song.

The most interesting thing about it is that as time goes on, the public will make of something what they want to. It’s a happy song. People don’t care about the irony in the verses. Whole families come up and thank me.

[Taken from http://www.chickensoup.com/book-story/30747/lust-for-life ]

From that story, I found out that the song has a reference to the book and film of Lust for Life. The book is written by Irving Stone, first published in 1934, while the movie adaptation released in 1956. The movie, as well as the book, became an initial success at the time.

The story of Lust for Life centered about the life of infamous yet famous Dutch-painter Vincent Van Gogh. Vincent Van Gogh (1853-1890) never experienced success even once during his 37-years life. He has shifted from various career such as painting dealer, Evangelic pastor before settled down as a painter. As a painter, he even faced various problems and rejections from his neighborhood, acquaintances, other painters and even his families.

The one who never stops supported Vincent was his younger brother, Theo Van Gogh, who was a paintings dealer living in Paris. He gave Vincent 100 franc per month at first and raised it when his salary raised to support his brother who had not sold his paintings yet. Theo even backed up and gave Vincent good advice when all other Van Gogh family members were thinking that Vincent is a disgrace to the Van Gogh name.

vincent_van_gogh_-_self-portrait_-_google_art_project
Vincent Van Gogh self-portrait (1889)

Lust for life, as Iggy Pop described in the above-mentioned passage, has become a metaphor of a strong will which Vincent Van Gogh bore. It described well of a person who worked hard yet never ever encountered success in his life. It is important to note that success is just a bonus which you will get through your hard work. What is really important is not about enjoying your success, but it is to share your passion, something that you valued highly, to the outside world. That was what Van Gogh did, by sharing his feelings through his works. Even though he never experiences the fame and money his works have brought. So do not forget to live your life to the fullest.

Advertisements

Between Takers, Givers, and Matchers

Today I would like to write about a TED talk which I just watched today. Actually, I watched this video because of my friend recommendation to manage organizations better. Sometimes we tend to judge people just by their usual behavior without giving a thinking about the reason why they behave like that or why they become their usual selves. This TED talk by Adam Grant about Are You a Giver or a Taker explains briefly about 3 types of people, which are the giver, taker, and matcher.

We know that there is someone in the organization who tends to ask something like “What can I get?” or “What can you give to me?”. This type of person who often asks something like this could be classified into the taker. They often contemplate first on what they could get from others. Sometimes this type of person could exist in the form of a psychopath or a narcissist.

The second one is what we call the giver. Unlike the taker, the giver always asks what they can do for others. It is good that the giver always work hard to help others. But it often happens that the giver sacrifice themselves for the sake of others, even for the organization because of their natural habit to help others.

And the last one is what we call the matcher. The matcher consists of the majority of the human kind. They often react with “I’ll do something to you if you do something to me”.

There are no best categories. Each of these categories has their own good and bad sides. We have to use these categories for advantage in the career by putting them in the right position in a job. For example, we could use the nature of taker who always asks others for what they can give by putting them in charge of a debt collector.

Adam Grant describes it well on how these traits impact our careers. We have to give it a thought about our quadrant and try to get a job which fit us the most. So we could enhance the team in organizations and therefore improve the performance.

Let’s Describe Someone!

Kurasa tema yang tepat untuk hari ini adalah describing someone. Kali ini aku ingin mendeskripsikan tentang seorang mentor yang telah berbagi banyak kisah inspiratif denganku dan dengan banyak orang lain juga tentunya. Bagiku mentor adalah seseorang dengan many things in common, yang bisa dibilang banyak dari garis besar kehidupannya yang bersinggungan dengan rencana hidupku ke depannya. Yang paling sederhana mungkin ia sempat bilang kalau semester 5 adalah masa yang paling menyenangkan semasa dia kuliah di kampus UI, ibarat sebuah semester tanpa beban dengan banyak ketawa-ketiwi dan haha-hihi. Kenyataannya aku juga merasakan hal tersebut, mungkin seperti halnya suasana pantai sebelum tsunami yang terlihat tenang namun mengancam dalam waktu dekat.

Melihatnya sekilas, dia tampak seperti seorang wanita karir biasa yang memiliki banyak kesibukan di kantornya. Auranya terlihat dewasa dibandingkan dengan bocah seusiaku. Bahkan ada momen ketika aku bercanda dengan menunjukkan foto salah seorang kawan kami yang sedang tertidur pulas dengan mulut menganga, namun dia tidak tertawa. Awalnya aku berpikir, apa selera humor orang yang umurnya 5 tahun lebih tua dariku ini berbeda karena faktor usia, atau memang seperti inilah appeal yang ditampilkan oleh seorang wanita dewasa? Lalu pada akhirnya aku berkesimpulan pada hipotesis kedua, karena memang ternyata leluconku tadi kurang pantas digunakan di situasi itu.

Sedikit menjelaskan latar belakangnya, namanya adalah Rani Hastari. Katanya namanya Sansekerta banget. Tapi nama tentunya punya makna yang baik, doa dari sang pemberi nama, entah dalam bahasa apa pun itu. Lahir di Probolinggo, 29 Juli 1990. Kesamaan pertama kami, punya ulang tahun di bulan yang sama. Karena aku berulang tahun pada 20 Juli (tahun dirahasiakan). Ia tinggal di Depok sejak kecil hingga berkuliah di Program Studi Inggris FIB UI angkatan 2008. Kesamaan kedua kami, punya almamater kuliah yang sama, walaupun berbeda prodi. Lalu ia adalah anak bungsu dari tiga bersaudara, yang ini beda deh, sebab aku anak pertama di keluargaku.

Kalau melihat beda angkatannya yang jauh denganku, mungkin pembaca bertanya-tanya di mana aku mengenal sosok ini? Jawabannya adalah, aku mengenalnya di Gerakan Mari Berbagi, sebuah organisasi yang menghubungkan pemuda-pemuda dari Aceh sampai Papua yang memiliki mimpi besar untuk Indonesia yang lebih baik ke depannya. Singkatnya awal aku mengenal Kak Rani, dia seperti punya kemampuan untuk menyihir orang lain agar duduk diam mendengarkan cerita-ceritanya. Cerita Kak Rani bermacam-macam dan topiknya pun bervariasi.

Hal pertama yang menarik bagiku dari Kak Rani adalah cerita mengenai tempat kerjanya di kantor United Nations Information Center Jakarta (UNIC – Kantor Informasi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Jakarta). Background studinya di Program Studi Inggris tidak membuatnya berhenti dari rasa penasarannya untuk mencoba bekerja di UN Agency yang notabene diisi oleh alumni-alumni jurusan Hubungan Internasional. Ia menekankan bahwa kita perlu bisa menunjukkan tujuan hidup kita melalui pengalaman-pengalaman yang kita punya yang kita tuangkan melalui CV kita. Karena hal tersebutlah yang membuat dia bisa berada di posisinya tersebut. Intinya ada pada visi yang jelas dan tindakan yang sesuai dengan visi tersebut. Pekerjaannya di UNIC memberikannya kesempatan untuk bisa bertemu dengan orang-orang penting di pemerintahan Republik Indonesia serta (jelas) melatih kemampuan komunikasinya dalam Bahasa Inggris. Dan ia pun tidak menunggu sampai lulus kuliah untuk melamar di pekerjaan ini. Sembari menyelesaikan skripsinya, ia mengirimkan lamaran untuk internship terlebih dahulu. Lesson learned: Mulai dari yang kecil-kecil dahulu, lakukan dari sekarang!

Masih tentang skripsinya, Kak Rani memilih untuk mengambil jalur skripsi yang lebih berat. Walaupun di beberapa program studi di FIB UI (termasuk Program Studi Inggris) tidak diwajibkan membuat skripsi dan boleh mengerjakan tugas akhir dalam bentuk jurnal/makalah non seminar yang tidak disidangkan. Bagiku ini sebuah pelajaran tentang mencoba mengambil pilihan hidup yang lebih menantang. Ketika kamu mencoba memilih sesuatu yang lebih mudah, mungkin saja hal itu akan terasa nyaman untuk sesaat. Tapi untuk jangka panjangnya, kita tidak akan berpindah jauh dari posisi kita saat ini karena tidak ada pemicu yang memacu kita untuk bisa maju. Lesson learned: Kenali potensi diri dan tantang dirimu untuk maju!

Sekarang kita masuk ke yang terakhir, sebenarnya masih banyak yang ingin aku ceritakan tentang Kak Rani, tapi jika terlalu panjang tulisan ini akan jadi membosankan. Kak Rani tidak pernah bosan meluangkan waktunya untuk berbagi, bahkan hanya untuk seorang mahasiswa bau kencur sepertiku. Kurasa memang seperti itulah seharusnya seorang role model itu. Bukan seseorang yang membuatmu merasa minder dengan prestasi-prestasinya, tapi seseorang yang mendudukkanmu sebagai seorang rekan yang setara serta saling berbagi cerita dan pengalaman. Bahkan Kak Rani rela menunggui diriku yang ketiduran sampai setengah jam lebih di salah satu janji kami (I’m really sorry kak, wkwk).

Sekitar bulan Agustus nanti, Kak Rani akan melanjutkan studi S2 di University of Leeds di UK mengambil jurusan Childhood and Youth Studies. Bidang tersebut merupakan bidangnya karena selama ini ia sering ‘bermain’ dengan anak-anak, terutama melalui project The Sun and Friends yang dijalankannya bersama beberapa orang temannya. Ia melanjutkan studi dengan beasiswa LPDP dari Kementerian Keuangan RI dan termasuk di angkatan PK-83, serta merupakan orang dengan jabatan nomor 2 di angkatannya. Tulisan ini dibuat dalam rangka kesedihan ketika membayangkan setahun dari sekarang nggak akan bisa bertemu Kak Rani seintens saat ini.

img-20160910-wa0029
Bersama Kak Rani.

Bagiku sosok mentor adalah suatu hal yang penting dalam menunjang pengembangan diri kita. Selain tentunya memiliki visi, disiplin, dan passion seperti kata Uda Muadzin dalam bukunya Follow Your Passion. Mentor bisa ditemukan di mana saja, bahkan terkadang sosok itu hadir di sekitar kita tanpa kita sadari sebelumnya. Terkadang tidak harus dalam wujud nyata, ketika kita membaca biografi seseorang atau menghadiri sebuah seminar secara tidak langsung kita sedang mencari mentor dalam hidup kita.

Tiga Situs untuk Menghabiskan Waktu dengan Produktif

Akhir-akhir ini saya sering merasakan betapa waktu cepat berlalu dan betapa banyak waktu yang terbuang sia-sia ketika menghabiskan banyak waktu berselancar di depan layar komputer tanpa tujuan yang berarti. Seperti misalnya men-scroll timeline media sosial yang saya miliki berjam-jam atau chatting dengan orang yang tidak dikenal di Omegle. Tapi ternyata ada cara untuk menghabiskan waktu menggunakan internet yang tetap memberi nilai manfaat. Sebelumnya saya sudah sempat berbagi mengenai Massive Open Online Course (MOOC), kali ini saya ingin mengangkat beberapa situs yang sering saya habiskan ketika sedang tidak ada kerjaan dan memberi nilai manfaat lebih bagi saya.

QUORA

Quora adalah sebuah platform tempat kita bisa menanyakan apapun pertanyaan yang sedang bercokol di kepala kita ataupun membaca jawaban-jawaban dari pertanyaan yang telah ditanyakan oleh orang lain. Di situs ini pun, kita dapat mem-follow topik-topik yang menarik bagi kita atau sesuai dengan keilmuan yang sedang kita pelajari. Yang menarik dari Quora adalah, pertanyaan-pertanyaan kita biasanya dijawab langsung oleh pakar mengenai bidang yang bersangkutan.

Kita ambil contoh pada pertanyaan ini: https://www.quora.com/Why-is-Siri-important/answer/Elliot-Turner

Tangkapan layar 2017-01-24 21.23.10.png
Tampilan dari Quora

Pertanyaan tersebut dijawab langsung oleh Elliot Turner yang merupakan salah satu pakar yang memahami tentang Siri dan merupakan CEO dari AlchemyAPI. Selain itu, kita bisa mendiskusikan jawaban yang sudah ada dengan mengomentarinya atau memberikan upvote apabila kita merasa jawaban tersebut benar adanya.

LINKEDIN

LinkedIn merupakan media sosial yang menurut saya wajib dimiliki oleh pekerja profesional di masa kini. Karena LinkedIn ini berfungsi seperti halnya curriculum vitae (CV) online kita. Di profil LinkedIn, kita bisa menambahkan profil pendidikan kita, aktivitas kita, karir profesional, hingga keterampilan-keterampilan (skills) yang kita miliki. Dengan kata lain, keberadaan LinkedIn akan memudahkan bagi pelamar kerja untuk menampilkan profilnya dan bagi penyedia lapangan kerja untuk menilai kompetensi pelamar kerja.

Selain itu, kita juga bisa mengetahui mengenai alumni dari sekolah kita yang bekerja di perusahaan tertentu sehingga kita bisa menghubunginya untuk mengetahui terlebih dahulu mengenai perusahaan yang akan kita lamar.

Tangkapan layar 2017-01-24 21.35.22.png
Tampilan LinkedIn.

Hal menarik lainnya dari LinkedIn adalah, membaca tulisan-tulisan dari para Influencer. Influencer adalah sebutan dari orang-orang yang sering membagikan tulisan pribadinya melalui LinkedIn. Perbedaannya dengan tulisan-tulisan di media sosial lain adalah, tulisan di LinkedIn lebih profesional sifatnya karena berhubungan langsung dengan dunia kerja.

PINTEREST

Banyak penulis yang bilang kalau mental block adalah salah satu hambatan terbesar saat ingin menulis. Namun, saya merasa inspirasi itu lebih mudah untuk dicari dengan keberadaan Pinterest saat ini. Pinterest merupakan sebuah situs yang meng-compile gambar-gambar yang disimpan di berbagai macam situs yang memiliki nama dengan keyword tertentu. Singkatnya, kita tinggal memasukkan keyword sesuai dengan yang kita inginkan, lalu akan muncul gambar-gambar yang sesuai dengan tema keyword tersebut. Menariknya adalah, sebagian besar muncul dalam bentuk infografis yang akan menghemat waktu kita dalam mempelajari sesuatu itu.

 

tangkapan-layar-2017-01-24-21-36-20
Tampilan dari Pinterest.

 

 

Ketiga situs tersebut juga memiliki aplikasi mobile sehingga memudahkan kita dalam menggunakannya kapan pun dan di mana pun. Menjadi produktif merupakan pilihan, dan kini sudah ada begitu banyak hal yang mendukung kita untuk melakukan hal tersebut. Mengorbankan sedikit waktu kita untuk beralih ke situs yang lebih bermanfaat tentu bukan hal yang sulit bukan?

Panic at the Disco! – Ketika sedang Panik

Cerita ini sebelumnya sudah sempat saya bahas garis besarnya pada tulisan Summer Enrichment Programme – University of Malaya (UM), Malaysia, namun kali ini saya ingin membahasnya dari perspektif yang sedikit berbeda.

Jika melihat sebentar ke kaleidoskop peristiwa yang terjadi tahun lalu, ada satu peristiwa besar yang terjadi di tanggal 14 Januari 2016. Di hari itu, saya sedang menjadi musafir yang melakukan perjalanan dari Bontang dengan tujuan hendak menuju ke Depok. Dengan begitu, saya perlu menempuh penerbangan dari Balikpapan menuju Jakarta. Saat itu, pesawat saya keberangkatannya masih pukul 16.35 WITA dari Bandara Sepinggan Balikpapan dan waktu baru menunjukkan pukul 11.20 WITA ketika saya sampai di bandara.

13388708_1304894116207126_758378361_n
Bandara Sultan Aji Muhammad Sulaiman Sepinggan Balikpapan, bandar udara utama di Provinsi Kalimantan Timur

Hampir lima jam menunggu tentunya banyak hal yang bisa dilakukan. Yang pertama, adalah mengecek berita utama di hari itu. Ternyata pada hari itu terjadi peristiwa pengeboman Gedung Sarinah di Jalan MH Thamrin Jakarta. Pengeboman tersebut diduga didalangi oleh kelompok yang menamakan dirinya dengan ISIS atau Islamic State of Iraq and Syria. Hal itu cukup membuat orang-orang yang hendak bepergian ke Jakarta di hari itu menjadi was-was. Termasuk juga saya ketika itu.

Lalu apa yang  perlu dilakukan ketika was-was dan mendengar pemberitaan yang simpang siur?

Di hari itu, banyak beredar jarkom dan pemberitaan yang kurang jelas seperti akan adanya pengeboman susulan yang akan terjadi di beberapa titik lain di Jakarta dan adanya dampak pengeboman pada investasi serta nilai tukar rupiah. Mungkin masih banyak lagi selain itu. Menghadapi berita yang kurang dapat dipertanggungjawabkan asal usulnya seperti ini, yang perlu kita lakukan adalah mencoba mengklarifikasi kebenarannya.

Yang pertama adalah dengan mencoba menanyakan langsung kepada pihak-pihak atau orang yang sedang berada di dekat titik kejadian. Misalnya ketika itu saya berniat untuk menuju ke Terminal Pasar Minggu dulu sebelum menuju Depok, maka saya perlu memastikan rute dari Bandara Soekarno-Hatta menuju ke Pasar Minggu pada hari itu aman dengan cara menanyakan pada teman atau kenalan saya yang bertempat tinggal atau sedang berada di sekitar rute tersebut.

Yang kedua adalah mencoba mengklarifikasi sendiri kebenarannya dengan membandingkan pemberitaan atau jarkom dari beberapa sumber. Pemberitaan yang salah biasanya adalah pemberitaan yang cenderung mendekati dua kutub ekstrim, antara terlalu impossible atau too good to be true. Biasanya pada beberapa pemberitaan atau jarkom yang rawan seperti itu akan ada beberapa kontradiksi satu sama lain yang bisa kita tarik kesimpulan dari dalamnya.

Dan terakhir, cobalah untuk rileks dan alihkan pikiran Anda pada hal lain yang menarik yang ada di sekitar Anda. Ketika itu saya menghabiskan waktu dengan mengobrol bersama seorang bapak asal Jepara yang ketika itu sedang menunggu juga penerbangannya menuju Semarang. Tiga jam lebih saya habiskan mengobrol dengan bapak itu mengenai pekerjaannya sebagai pembuat kerajinan mebel.

Sehingga ketika akhirnya petugas check in bandara berkata, “Jakarta ya?”, sambil tertawa kecil, saya bisa membalasnya dengan senyum ringkas. Ya, jangan panik dan cobalah untuk mencari solusi ketika hal yang kurang diinginkan menimpa Anda. Selamat berakhir pekan!

3 Topeng Milik Manusia

“The Japanese say you have three faces. The first face, you show to the world. The second face, you show to your close friends, and your family. The third face, you never show anyone. It is the truest reflection of who you are.”

Mungkin sering kita dengar ungkapan “orang ini menggunakan topeng yang berbeda di mana-mana” ketika melihat orang yang sikapnya selalu berbeda di setiap tempat ia berada. Menurut peribahasa orang Jepang, manusia memiliki tiga topeng yang berbeda yang diperlihatkannya sesuai situasi yang sedang terjadi.

I. Topeng yang diperlihatkan pada dunia

Topeng pertama ini adalah topeng yang dipakai oleh manusia dalam kesehariannya dan dalam pergaulannya. Ibaratnya jika kita belum benar-benar mengenal seseorang, topeng inilah yang akan terlihat  oleh kita. Topeng ini bisa terlihat bagus atau jelek tergantung bagaimana orang tersebut memosisikannya. Ada orang yang kurang bisa menjaga imej-nya di hadapan orang lain sehingga topeng pertamanya ini terlihat jelek, namun ada juga orang yang mampu menjaga topeng pertamanya ini agar kelihatan bagus dengan berbagai cara.

Jadi jika kalian mengenal seseorang yang terlihat luar biasa, namun kalian belum benar-benar mengenalnya secara pribadi, belum tentu jika orang tersebut benar-benar seperti apa yang ditampilkannya di hadapan publik. Karena bisa jadi, apa yang ditampilkannya tersebut masih berupa topeng pertama ini yang hanya berupa konten-konten yang ia tampilkan pada dunia. Ada sebuah ungkapan dari Sharon Creech yang cukup menggambarkan topeng pertama ini.

“Don’t judge a man before you walk two moons using his moccassins.”

(Sharon Creech, Walk Two Moons)

Yang dimaksud oleh Sharon Creech dalam kata-katanya di atas adalah jangan mencoba untuk men-judge seseorang sebelum kita merasakan dua bulan berada di posisinya, baik men-judge orang tersebut sebagai orang yang baik ataupun buruk. Moccassins merupakan suatu jenis sepatu tradisional yang digunakan oleh para pemburu dan penjelajah dari Amerika bagian utara. Mengenakan moccassins adalah simbolisasi dari merasakan hidup sebagai orang tersebut dan melihat dari sudut pandangnya.

II. Topeng yang diperlihatkan pada teman dekat dan keluarga

Topeng kedua ini adalah topeng yang diperlihatkan manusia pada orang-orang terdekatnya. Biasanya manusia akan cenderung lebih membuka diri pada orang-orang yang lebih dekat, karena adanya perasaan aman ketika berhubungan dengan orang-orang dekat tersebut. Selain perasaan aman, juga karena adanya penerimaan tanpa syarat sehingga seseorang tidak perlu mencemaskan untuk kehilangan hubungannya dengan orang tersebut karena apapun yang terjadi orang tersebut akan selalu loyal untuk menjadi orang dekatnya, seperti misalnya pada keluarga dan teman dekat.

III. Topeng yang tidak pernah diperlihatkan pada siapapun

Topeng yang terakhir ini adalah topeng yang paling misterius pada diri manusia dan merupakan kepribadiannya yang sebenarnya. Terkadang topeng terakhir ini keberadaannya sendiri tidak disadari oleh manusia yang bersangkutan. Karena itu, jika diibaratkan 2 topeng pertama berada pada dimensi kesadaran manusia. Sementara topeng terakhir ini berada pada dimensi tidak sadar.

Jika kita coba mengorek dari teori Carl Gustav Jung mengenai archetypes, topeng terakhir ini ada pada dimensi shadow. Menurut Carl Gustav Jung (1916), manusia memiliki ketidaksadaran kolektif (collective unconscious) yang pasti dimiliki oleh setiap manusia yang wujudnya bisa berbeda-beda seperti ibu yang baik, pahlawan, atau bayangan. Dan yang ingin saya tekankan di akhir adalah pentingnya untuk mengenal diri sendiri yang sebenarnya, yang seringkali kita sendiri belum tahu mengenainya. Dan tanpa sadar, bisa jadi diri kita yang sebenarnya ini muncul dan melakukan hal buruk pada orang lain.

Sumber:

http://bahaistudies.net/asma/The-Concept-of-the-Collective-Unconscious.pdf

Lobi dan Negosiasi

Suatu ketika, Iman datang ke ruangan bosnya di kantor. Ketika itu, bosnya sedang sibuk menelepon kolega bisnisnya yang lain dan tidak serta merta menyadari kehadiran Iman di ruangan tersebut. Sekilas Iman menyadari kalau bosnya hendak berjalan meninggalkan ruangan ketika ia meraih tas tentengnya sembari melanjutkan kegiatan meneleponnya. Sesaat setelah menutup teleponnya, bosnya bertanya pada Iman, “Ada perlu apa Iman? Bisa tolong dipercepat karena saya sedang terburu-buru?” Iman yang memang merasa tidak sabar karena sudah menunggu sejak 10 menit yang lalu dan melihat bosnya yang sudah buru-buru akhirnya mengungkapkan keinginannya dengan to the point, “Saya sudah lama ingin naik gaji Pak, bisa tolong segera?” Kontan saja, bosnya yang sedang diburu urusan lain tidak sempat bersimpati dan mendengarkan keluh kesah Iman. “Maaf saya sedang buru-buru, kita bicarakan lain kali ya.”

Dari cerita di atas, kita bisa lihat beberapa kesalahan yang diperbuat Iman ketika berusaha memperjuangkan keinginannya di depan bosnya. PERTAMA, Iman kurang mengetahui jadwal bosnya sehingga ia berkunjung ke ruang bosnya di waktu yang tepat. Padahal bisa saja sebelumnya ia mendatangi sekretaris bosnya terlebih dahulu sehingga Iman tahu jadwal yang lebih baik untuk berdiskusi dengann bosnya. KEDUA, argumen yang dipaparkan Iman kurang kuat. Karena tentu saja waktu yang terbatas untuk berbicara dengan bosnya. Masih belum ada timbal balik yang jelas yang bisa dijelaskan oleh Iman sebagai alasan bagi bosnya atau perusahaan untuk menaikkan gajinya.

Jadi apa sebenarnya yang kurang dari Iman yang menyebabkannya gagal meraih simpati bosnya untuk menaikkan gajinya?

Ketika berusaha memperjuangkan hal yang menjadi keinginan kita, terkadang tidak cukup jika kita hanya meminta saja. Ada hal-hal yang hanya dapat diselesaikan dengan uang, oke kita sebut bagian ini dengan bisnis. Lalu ada juga hal-hal yang dapat diselesaikan tanpa uang, kita sebut ini dengan belas kasih. Namun, ada hal-hal yang terletak di antara keduanya. Sesuatu yang terletak ‘di antara’ ini di keseharian seringkali kita lihat ada pada dimensi bisnis. Tetapi, dengan teknik yang dinamakan lobi dan negosiasi, ia akan dapat kita pindahkan ke dimensi belas kasih.

Dalam melakukan lobi dan negosiasi, perlu adanya give and take, ‘memberi dan meminta’. Seperti halnya Iman pada cerita di atas, ia meminta ‘kenaikan gaji’ kepada bosnya, tetapi belum memberikan atau menawarkan sesuatu yang bisa menjadi timbal baliknya kepada bosnya. Kali ini saya ingin bercerita sedikit dari pengalaman saya sendiri mengenai lobi dan negosiasi ini yang ternyata sangat dekat dengan kehidupan kita di keseharian dan tidak hanya berlaku bagi pelaku bisnis dan diplomat saja. Cerita ini adalah pengalaman saya setelah ketinggalan pesawat di Bulan Agustus 2016 (lanjutan dari cerita Hello August – Part 2).

Sedikit prolog, hari itu, tanggal 25 Agustus 2016 saya ketinggalan pesawat menuju ke Yogyakarta dari Bandara Soekarno-Hatta Jakarta karena kebetulan saya juga baru terbang dari tempat lain beberapa jam sebelumnya dan sampai di waktu yang mepet. Ketika saya mencoba untuk check in di maskapai penerbangan yang bersangkutan (maskapai dengan kode penerbangan ID), ternyata sudah panggilan terakhir untuk penumpang dan tidak bisa check in lagi walaupun pesawatnya belum diberangkatkan (saat itu pukul 18.00 WIB, pesawat dijadwalkan berangkat pukul 18.20 WIB).

Kondisi saya saat itu adalah hanya memiliki uang cash Rp 100.000,00. Selain itu, saya tidak memiliki akses ke ATM karena beberapa hari sebelumnya dompet saya hilang dan buku tabungan saya pun ketika itu ada di Depok. Jika saya kembali dulu ke Depok dan mengambil uang menggunakan buku tabungan, paling cepat baru bisa keesokan paginya di jam 8 pagi. Padahal, saya harus berada di Kantor RRI Yogyakarta sebelum jam 9 besok pagi. Terakhir, saya ingin melalui ini semua tanpa merepotkan orangtua saya yang jauhnya 1400 kilometer dari posisi saya waktu itu.

Ketika petugas check in mengatakan kalau saya tidak bisa lagi melakukan check in dan tiket saya hangus, saya coba menanyakan opsi yang biasa diambil oleh penumpang di saat seperti ini. Ia hanya menyarankan agar saya pergi ke Customer Service dari maskapai tersebut dan menanyakan kebijakan yang berlaku, karena ia hanya mengetahui tugasnya sebagai petugas check in.

Sesampainya di Customer Service, saya coba menanyakan kebijakan yang berlaku untuk penumpang yang terlambat melakukan check in kepada petugas di sana. Pada awalnya jawabannya sederhana, “Untuk penumpang yang ketinggalan pesawat, tiketnya hangus Pak. Kami hanya memberi ganti 50% dari harga tiket awal dan penumpangnya harus membeli tiket baru. Dan untuk penerbangan besok pagi kebetulan sudah full book, Pak. Kalau Bapak mau, ada yang agak siang harganya 2 juta-an dari maskapai kami.”

Ketika itu, saya memiliki 2 pilihan: pulang ke Depok atau melakukan lobi ke maskapai ini demi mengikuti acara Gerakan Mari Berbagi yang sudah saya persiapkan sejak sebulan sebelumnya. Akhirnya saya putuskan untuk memperjuangkan pilihan kedua, dan melakukan lobi ke maskapai yang bersangkutan.

Hal pertama yang saya katakan kepada petugas dari maskapai penerbangan itu adalah kondisi saya saat itu yang sedang tidak memegang uang sama sekali dan baru saja kehilangan dompet di suatu tempat yang asing, serta masih berstatus mahasiswa yang kemampuan finansialnya terbatas. Intinya adalah di bagian pertama ini saya memberikan sedikit emphasize tentang mengapa saya membutuhkan bantuan mereka.

Hal kedua-nya adalah menjelaskan urgensi saya untuk tiba di Yogyakarta sebelum jam 9 keesokan paginya. Saya menjelaskan tentang pentingnya mengikuti acara tersebut yang sudah saya persiapkan dari sebulan sebelumnya. Selain itu, saya sedikit memberi kode secara implisit bahwa saya akan menggunakan jasa mereka lagi dan mempromosikannya ke kenalan-kenalan saya berhubung grup dari maskapai itu kini memiliki imej yang kurang baik di antara kenalan-kenalan dan teman-teman saya (sepertinya banyak berita yang berkata demikian juga).

Petugas di Customer Service itu kemudian menyuruh saya untuk menunggu, kemudian berjalan ke kantor atasannya. Ada sekitar 10-15 menit saya menunggu, sampai kemudian petugas itu kembali. “Jadi begini Pak, ini dari kesepakatan kita bersama saja. Kami memberikan ganti tiket ekonomi untuk penerbangan paling pagi besok. Pesawatnya berangkat jam 5.40 WIB dari Jakarta. Jadi Bapak bisa sampai tepat waktu di Yogya.”

Sesaat setelah mendengar hal itu, saya ingin mengepalkan tangan ke udara sambil berkata “YESSS!”, tapi ditahan karena tahu diri. Petugas itu segera menyelami kembali layar komputernya, mengetik-ngetik sesuatu, kemudian mencetak selembar kertas yang ada kode booking untuk penerbangan besok pagi itu. Setelah itu, saya pun berterima kasih kepada pihak maskapai tersebut karena penerbangan gratisnya. Padahal saya membeli tiket pada awalnya dengan harga 400 ribu-an (tiket yang hangus), sementara harga tiket pengganti tersebut jika ditaksir bisa mencapai 2 jutaan.

Jadi, untuk bisa memasuki dimensi di antara bisnis dan belas kasih tadi, kita perlu melakukan give and take yang kira-kira sesuai dengan memanfaatkan momentum yang tepat.

Haiku, 3 Bait Penasaran

Aku terpikir untuk membuat tulisan ini setelah mencoba mencari-cari “cara menjadi kreatif” di Pinterest. Ada sebuah infografis yang menyebutkan 75 tips untuk menjadi kreatif. Salah satunya adalah membuat Haiku. Mendengar istilahnya, sebagian orang mungkin langsung paham dari negara mana Haiku ini berasal. Haiku merupakan sebuah genre puisi yang berasal dari negara Jepang.

Lalu yang menjadi pertanyaan, seperti apakah ciri khas Haiku?

Umumnya Haiku dibangun di atas 17 suku kata, 3 baris, dan memiliki jumlah suku kata sesuai barisnya 5-7-5. Jadi baris pertama 5 suku kata, baris kedua 7 suku kata, dan baris keliga 5 suku kata lagi. Itu jika kita bicara dari segi bentuknya, namun dari segi isi Haiku ini pada umumnya berbicara tentang pengalaman manusia dalam berinteraksi dengan alam.

Kok pendek banget?

Haiku ini memang sebuah puisi yang tidak selesai. Ibarat sebuah pertanyaan retoris. Walaupun pendek, tapi Haiku biasanya mengandung makna yang dalam dan butuh momen aha untuk memunculkan idenya. Orang Jepang zaman dulu bahkan berjalan kaki dulu menyusuri lembah sebelum membuat Haiku. Mereka mengamati kejadian alam, menarik kesimpulan, dan menuliskannya dalam Haiku.

Lalu bagaimana langkah menulis Haiku?

  1. Pertama, tentukan dulu topiknya apa. Entah mau menulis tentang cinta, persahabatan, masalah sosial, atau pun tentang alam seperti tujuan awalnya.
  2. Kedua, coba pergi ke luar ruangan dan amati lingkungan sekitar. Kalau perlu pergilah ke tempat yang jauh sehingga kamu bisa menulis dengan lebih objektif.
  3. Ketiga, coba berlatih menulis Haiku di atas kertas. Sambil coret-coret pun nggak masalah.
  4. Keempat, publikasikan Haiku yang kamu buat sambil mencari orang lain yang ahli dalam membuat Haiku.

Apakah menulis Haiku harus dalam Bahasa Jepang dan wajib menuruti aturan di atas?

Sejujurnya tidak, Haiku sudah banyak diadopsi ke dalam karya-karya sastra dari berbagai bahasa di dunia. Bentuknya pun sudah bermacam-macam dan tidak selalu mengikuti pola 5-7-5 tersebut.

Mau lihat contoh Haiku dong!

Ini bukan contoh yang bagus, hasil karya sendiri, tapi semoga bisa membantu. Huhuhu.

“The sound of trains

and those tears on your eyes

It’s time to part “

-Bagus Yoga (1995-sekarang)

Yang di atas adalah contoh Haiku sederhana yang mungkin mengundang pertanyaan pemirsa akan apa yang terjadi setelah kedua sejoli tersebut berpisah. Sedikit Trivia, Haiku di atas terinspirasi dari scene perpisahan Takaki dan Akari pada bagian pertama film 5 Centimeters Per Second (Byousoku 5 Centimeters) – jangan ditonton, serius, nanti baper.

5cmps_5
Scene perpisahan Takaki dengan Akari pada 5 Centimeters Per Second

 

Ada yang seru lagi nggak?

Sedikit promosi, sekarang ada aplikasi Android yang namanya HaikuJAM. Aplikasi ini semacam media sosial di mana kita bisa membuat Haiku bersama-sama dengan orang lain yang juga merupakan member dari aplikasi ini. Jadi kita tinggal membuat akun, kemudian kita bisa memilih untuk melengkapi Haiku yang sudah dibuat oleh orang lain, atau memulai bait pertama dari Haiku kita. Tiap orang hanya berkontribusi menambahkan satu bait dalam satu Haiku, jadi semacam co-author gitu.

 a090f603ec2515bd34eec6f97a33a179

Boleh share 75 cara jadi kreatifnya?

Creativity+is+the+very+fiber+of+progression.+We+need+it+to+solve+problems,+create+new+products+and+blog+posts+and+to+constantly+produce+growth..jpeg
75 Ways to Exercise Your Creativity (Sumber: tiffanyima.com)

Semoga bermanfaat! Dan selamat, Anda sudah selangkah maju untuk menjadi kreatif!

Startup!

Saya memang bukan mahasiswa IT ataupun bisnis, tapi startup sedang menjadi sesuatu yang menarik bagi saya selama setahun belakangan ini. Dan kalau melihat fenomenanya, di Indonesia sendiri sudah berkembang beberapa inkubator yang mendukung perkembangan startup. Orang-orang di atas rata-rata di negeri ini kian hari kian banyak yang berlomba-lomba mendirikan startup untuk mengatasi berbagai permasalahan di negeri ini. Kalangan awam pun sudah tak asing lagi dengan nama-nama seperti GO-JEK atau Ruangguru.com misalnya. Berbekal pengetahuan yanh seadanya, saya ingin mencoba menjelaskan tentang startup dan apa saja kelebihannya dibandingkan bekerja di korporat.

Secara sederhana, startup seringkali didefinisikan sebagai bisnis yang memanfaatkan teknologi. Namun ada definisi yang lebih tepat untuk menjelaskannya, yaitu suatu konsep bisnis yang bisa dibuat berulang-ulang dan menghasilkan uang berulang-ulang pula. Artinya konsep startup ini seperti siklus yang terus berulang-ulang awal dan akhirnya. Mungkin penjelasan ini agak susah dipahami. Oke, kita mulai dari contoh. Di tahun 1915, Henry Ford menemukan sistem bernama assembly line yang memungkinkannya memproduksi mobil dalam jumlah banyak secara kontinyu. Sistem ini kemudian merubah pemikiran banyak orang ketika itu yang masih banyak menggunakan langkah produksi manual.

Kembali ke startuppasti para penghuni kawasan Jabodetabek sudah sangat akrab dengan GO-JEK. Ojek online yang menggunakan aplikasi smartphone sebagai medianya ini telah berhasil mentransformasi pemikiran banyak orang yang tadinya mungkin masih mengandalkan moda transportasi konvensional seperti ojek konvensional dan angkot. Berawal dari hal yang sederhana dan masalah yang semula terlihat sederhana, dengan langkah penyelesaian yamg kreatif. Kurang lebih seperti itulah cara kerja startup.

Ada 7 tahapan yang harus dilalui oleh sebuah startup, yaitu:
1. Start
Ini adalah tahap paling pertama yang harus dilalui oleh para founder, yaitu mencari masalah dan solusinya. Tahap ini bukan yang tersulit, tapi bukan yang termudah juga. Bisa dibilang inilah tantangan utamanya, mencari masalah dan menemukan solusinya!
2. Launch
Pada tahap ini, sudah ada produk yang dibuat, namun masih dalam bentuk prototype . Tahap ini yang paling membutuhkan evaluasi, karena para founderdapat menilai dari feedback para pengguna apakah produk yang telah dibuat mampu memberikan manfaat sesuai harapan founderatau tidak. Karena aspek kepuasan pengguna juga perlu diperhatikan. Sederhananya, untuk apa membuat sesuatu yang tidak akan dipakai, kan?
3. Build
Pada tahap ketiga ini, mulailah dibuat timelinerencana kerja selama beberapa bulan ke depan. Bisa juga dengan mendata fitur-fitur apa saja yang ingin ditambahkan pada produk. Ini juga tahap ketika dilakukan eksekusi untuk menyempurnakan produk dari yang baru berupa prototype menjadi produk jadi yang memiliki nilai jual.
4. Chasms
Pada gambar di atas, terlihat bahwa grafik menunjukkan penurunan pada tahap ini. Chasms atau bisa diartikan sebagai jurang adalah ujian utama bagi kelangsungan sebuah produk startup . Founders perlu melakukan market research untuk mengetahui apakah produknya ada yang mau memakai atau tidak, apakah dibutuhkan atau tidak. Begitu juga dengan sisi pengembangan produknya, perlu dilakukan evaluasi untuk mengetahui apakah produknya user-friendly atau tidak. Karena terkadang ada founderyang ingin memadatkan banyak fitur pada produknya dan malah menyulitkan pengguna. Selain itu, marketing juga perlu digenjot di tahap ini. Karena marketing paling berperan dalam menimbulkan awareness konsumen terhadap produk. Bahkan di Amerika dan Eropa, budget untuk marketing bisa mencapai 1/3 atau 1/2 dari total dana yang dipakai untuk pengembangan startup . Terakhir, founderjuga perlu melihat feedbackdari konsumen dan menyesuaikan produknya sehingga sesuai harapan konsumen.
5. Scale
Pada tahap ini, yang dilakukan lebih kepada pengembangan dari apa yang telah dilakukan di tahap sebelumnya. Mulai dari menstabilkan infrastruktur yang ada, melanjutkan pemasaran dan penjualan, serta pengembangan lebih lanjut pada produk.
6. Mature
Ini bisa dibilang sebagai tahap aman bagi startup . Kondisi ketika startup telah dewasa dan stabil.
7. Exit
Ada 3 pilihan yang bisa diambil oleh founder pada tahap ini. Yang pertama adalah merger/acquisition , yaitu bergabung dengan pihak lain yang memiliki kemiripan visi. Hal ini menguntungkan dari sisi finansial karena ada suntikan dana. Lalu yang kedua adalah IPO , yaitu merilis saham ke pasar modal, seperti yang baru saja dilakukan oleh Facebook. Di sini, startup masuk ke bursa saham dan akan mendapat suntikan dana dari hasil penjualan saham. Yang ketiga adalah closed downatau bahasa kasarnya ditutup. Yang terakhir ini dilakukan apabila produk yang dibuat sudah tidak menguntungkan lagi.

Berikut ini adalah perbandingan antara bekerja di korporat dan startup

Screenshot (2)

Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya masing-masing, yang tentunya ditentukan oleh kepribadian si pelamar kerja yang bersangkutan. Ada orang yang memang lebih cocok di startup, namun ada juga yang lebih cocok bekerja di korporat.

Sumber: Seminar Startup Uncensored 16 Mei 2016 dari BEM Fasilkom UI dan Job Planet

#30DaysWritingChallenge #19

Menjaga Kesehatan Mata dengan Twilight

Sejujurnya ini hal yang baru saya sadari akhir-akhir ini. Perlu diketahui sebelumnya kalau saya sering menggunakan perangkat digital baik komputer laptop maupun smartphone hingga beberapa saat sebelum tidur. Selama ini, saya selalu mempertanyakan kualitas tidur saya yang rasanya kurang baik dan rasanya sama saja antara tidur lama dengan tidur sebentar. Dan ternyata salah satu jawabannya adalah karena penggunaan dua perangkat digital tersebut beberapa saat sebelum tidur.

Lalu apakah kita perlu menghindari untuk menggunakan smartphone atau laptop ketika akan tidur?

Ternyata ada solusinya!

Dan ternyatanya lagi, penyebab tidur yang kurang berkualitas itu adalah sinar biru yang dipancarkan oleh layar gadget-gadget kita. Panjang gelombang cahaya yang dapat ditangkap oleh mata manusia normal adalah antara 400 nm-760 nm yang disebut dengan cahaya tampak (visible light). Visible light ini penting dalam proses penglihatan untuk mengenali benda, dan sumbernya bisa bermacam-macam seperti lampu atau sinar matahari. Namun diantara visible light ada juga jenis yang berbahaya untuk mata, yaitu sinar biru yang panjang gelombangnya 415 nm-455 nm. Sinar biru ini banyak terpaparkan dari televisi, smartphone, dan gadget lainnya. Terkena sinar biru dalam waktu yang lama dapat menyebabkan degenerasi makula yang pada akhirnya dapat menyebabkan kebutaan. (optikmelawai.com) Sinar biru ini pula yang membuat tidur terasa kurang berkualitas.

Di sini saya ingin memberikan tips untuk menggunakan beberapa aplikasi baik untuk smartphone maupun komputer.

Twilight

android-brightness-apps-twilight

Aplikasi ini tersedia secara gratis di Google Play Store untuk Android, dan dapat mengurangi intensitas sinar biru pada smartphone. Pada gambar di atas, foto sebelah kiri adalah layar sebelum menggunakan Twilight dan yang sebelah kanan adalah setelah menggunakan Twilight. Tampak gambar yang di sebelah kanan lebih kemerahan daripada yang sebelah kiri. Anda juga bisa mengatur agar smartphone Anda mulai mematikan sinar biru ketika matahari mulai terbenam, sehingga tak harus melihat layar merah sepanjang hari.

F.lux

17

F.lux ini memiliki fungsi yang sama dengan Twilight, hanya saja penggunaanya di komputer/laptop. Tersedia baik untuk Windows ataupun Mac OS.

#30DaysWritingChallenge #9